BNNP Jambi: Selama Pandemi Covid-19 Peredaran Narkoba Meningkat

BNNP Jambi: Selama Pandemi Covid-19 Peredaran Narkoba Meningkat
Ilustrasi Narkoba. Pixabay ©2020 Merdeka.com
NEWS | 13 Juni 2020 17:07 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Jambi dalam diskusi dengan Organisasi Masyarakat anti Narkoba mengungkap data bahwa peredaran narkoba di Jambi meningkat selama pandemi Covid-19 alias virus Corona melanda.

Kepala BNN Provinsi Jambi, Dwi Irianto, melalui keterangan resmi yang diterima Antara, Sabtu (13/6), menunjukkan peningkatan peredaran narkoba yang dia maksud itu sekitar 0,03 persen.

Kemudian tercatat juga ada sebanyak 26 wilayah di Provinsi Jambi yang masuk dalam kawasan rawan terhadap peredaran dan penyalahgunaan narkoba. Meski demikian saat ini peringkat peredaran narkoba Provinsi Jambi berada di peringkat 26, dari sebelumnya di peringkat empat.

"Ini berkat kerja keras BNN, Ditresnarkoba, serta instansi-instansi lainnya yang terlibat dalam memberantas peredaran narkoba," kata dia.

2 dari 2 halaman

Sejauh ini, ada empar jalur masuk narkoba ke Provinsi Jambi yaitu, jalur Palembang-Jambi, jalur pelabuhan Tanjab barat, jalur pelabuhan Tanjabtim dan jalur lintas timur Provinsi Jambi-Riau.

"Kita bekerja sama dengan instansi Bea dan Cukai, Ditresnarkoba Polda Jambi serta lembaga lainnya untuk mengantisipasi peredaran narkoba," kata Dwi Irianto lagi.

Selain upaya pencegahan peredaran narkoba, BNN Provinsi Jambi juga merehabilitasi dan membina mantan para pengguna. (mdk/bal)

Baca juga:
Lahan Empat Rumah yang Digeledah BNN Milik Pemerintah Kota Bandung
Gerebek 4 Rumah di Bandung, BNN Temukan Dua Juta Pil Diduga Narkoba
Bareskrim Bongkar Peredaran 59 Kg Narkoba Jaringan Malaysia
Polisi Tangkap Lucinta Luna: Di KTP Perempuan, di Paspor Laki-laki
Terungkap Punya Kekasih Berjenis Kelamin Wanita, Bagaimana dengan Lucinta Luna?

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Opini