Bom meledak di Kota Soe, anggota Satpol PP luka berat

Bom meledak di Kota Soe, anggota Satpol PP luka berat
PERISTIWA | 29 Oktober 2018 07:55 Reporter : Nur Habibie

Merdeka.com - Sebuah ledakan terjadi di belakangan Gereja Tebes Kobelete, Kabupaten Timur Tengah Selatan (TTS), Minggu sekitar Pukul 17.30 Wita kemarin. Satu orang mengalami luka berat akibat ledakan yang terjadi di RT 02 RW 06 di Kobelete, Kecamatan, Kota Soe.

Karopenmas Divisi Humas Polri, Brigjen Dedi Prasetyo menjelaskan, seorang anak SD yakni Farel Djaha bersama temannya, Omry Naitboho menemukan sebuah barang seperti mainan berbentuk kotak segi 5 warna merah. Barang tersebut seperti sebuah telepon genggam.

Temannya sudah mengingatkan, barang tersebut seperti bom. Tapi tak dihiraukan. Kemudian Farel mengambil barang itu, dibawa ke rumah untuk ditunjukkan kepada sang ayah, Istantho Djaha.

"Kemudian barang tersebut dibawa oleh Farel Djaha lalu ditunjukkan kepada korban (ayahnya), lalu korban mengambil hamar milik korban dan setelah itu barang tersebut dipukul oleh korban untuk mengetahui isi barang-barang tersebut," kata Dedi dalam penjelasannya, Senin (29/10).

"Pada saat dipukul oleh korban barang tersebut langsung meledak," tambah Dedi.

Istantho yang merupakan sekretaris Satpol PP Kabupaten TTS pun langsung terkapar pasca ledakan. Dia mengalami luka yang cukup berat. Tangan kanan dan tangan kiri hancur, kaki kanan memar, kepala mengalami luka cukup berat.

Seorang saksi Nino Naitboho yang tengah bekerja tak jauh dari lokasi ledakan mendengar dentuman keras itu. Saat didekati, korban sudah terkapar.

"Saksi melihat Korban sudah dalam posisi terjatuh dan sementara berusaha untuk bangun dalam kondisi tangannya hancur dan saksi melihat tetangga sudah banyak berdatangan di TKP. Setelah itu saksi langsung laporkan kejadian tersebut ke Polres TTS," jelas Dedi.

Korban saat ini berada di UGD RSUD untuk mendapat penangan Medis. Kasus tersebut sudah ditangani oleh Polres TTS. Lokasi ledakan pun telah disteril untuk mengetahui lebih jauh tentang insiden tersebut.

"Barang bom maish diteliti oleh tim Gegana Brimob untuk diidentifikasi dulu. Untuk mengetahui jenis dan buatan mana bom tersebut," tutup Dedi. (mdk/rnd)

Baca juga:
Pesawat Lion Air JT 610 dipastikan jatuh di perairan Tanjung Karawang
Gubernur Babel sebut ada sejumlah pejabat di Pesawat Lion Air jatuh di Karawang
Video serpihan pesawat Lion Air JT 610 jatuh di perairan Karawang
Serpihan pesawat Lion Air dan potongan tubuh ditemukan di perairan Tanjung Karawang
Kronologi pesawat Lion Air jatuh di perairan Tanjung Karawang

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami