BPIP: Pancasila Tidak Bertentangan dengan Agama

BPIP: Pancasila Tidak Bertentangan dengan Agama
PERISTIWA | 18 Februari 2020 20:55 Reporter : Didi Syafirdi

Merdeka.com - Pancasila lahir sebagai dasar negara buah pemikiran pendiri bangsa berdasarkan nilai budaya dan ajaran agama. Karenanya, agama sama sekali tidak bertentangan dan tidak dapat dipertentangkan dengan Pancasila.

Saat ini ada kelompok radikal yang ingin mengganti dasar negara. Untuk itulah, perlu adanya penguatan kembali relasi harmonis agama dan Pancasila sebagai upaya menolak secara tegas kelompok yang ingin mempertentangkan keduanya.

"Agama itu mengatur umat manusia yang tentunya tidak hanya di Indonesia saja, tetapi juga di luar Indonesia. Sementara Pancasila itu sendiri hanya mengatur manusia, tata negara kita yang ada," kata Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP), Hariyono dalam keterangannya, Selasa (18/2)

Menurut Hariyono, selama ini masih ada sebagian kelompok menafsirkan ajaran agama secara sempit, bahkan sering dieksploitasi untuk kepentingan tertentu dalam menghantam nilai-nilai Pancasila. Padahal jika dilihat, Pancasila yang ada di Indonesia adalah merangkum dan meramu nilai-nilai agama yang ada.

"Agama-agama yang ada di Indonesia adalah yang penuh dengan kedamaian, yang bisa hidup saling toleransi di tengah-tengah masyarakat beragam. Jadi saya tegaskan bahwa Pancasila ini tidak bertentangan dengan agama," tutur mantan Deputi bidang Advokasi BPIP ini.

Lebih lanjut, Hariyono menceritakan ketika sidang Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia, pertama kali yang diminta adalah dasar negara, yakni Pancasila. Dari situlah Pancasila sejak awal disepakati oleh para pendiri bangsa untuk menyatukan semua elemen bangsa tanpa melihat agama, suku, etnis, keyakinan dan adat istiadatnya.

"Pemikiran mendalam itu adalah nilai-nilai yang digali dari bumi Indonesia, termasuk pandangan hidup dari seluruh masyarakat yang oleh Bung Karno kemudian dikonstruksi menjadi sebuah ideologi yaitu Pancasila. Dan ini semua itu tidak mengabaikan agama tertentu apalagi menginginkan hilangnya komunitas-komunitas tertentu," jelasnya.

Menurut Hariyono, bukan negara itu menganut agama, tetapi negara itu adalah pelaksana pemerintahan, sehingga kebijakan negara harus memperhatikan nilai-nilai Ketuhanan.

"Jadi maksudnya itu. Jadi sekali lagi jangan dilihat bahwa ketika Bung Karno menyatakan tidak hanya rakyat Indonesia yang harus bertuhan, tetapi negara pun itu juga harus bertuhan. Agama bukan musuh Pancasila," tegasnya.

Untuk itulah Dia meminta kepada seluruh komponen bangsa untuk memperkuat relasi harmoni antara agama dan Pancasila sebagai upaya menolak tegas kelompok yang mempertentangkan keduanya. Hal ini tentunya demi menjadi persatuan dan peradaban bangsa agar tidak terpecah belah.

"Untuk itu sekali lagi saya katakan Pancasila jangan dipertentangkan dengan agama. Namun disisi lain juga Pancasila jangan diidentikkan dengan agama," tandasnya. (mdk/did)

Baca juga:
Kepala BPIP Ingin Sosialisasi Pancasila ke Kaum Milenial Pakai TikTok
100 ASN Lintas Kementerian dan Lembaga Diduga Posting Anti-Pancasila di Mendsos
Bumikan Pancasila ke Milenial, BPIP Gandeng KPK
Bertemu GP Ansor, PDIP Bahas Pancasila dan Indonesia Raya
Tokoh Bangsa Diminta Masif Sampaikan Soal Toleransi dan Perdamaian
Resmikan Masjid Nurul Falah, Tito Minta Kajian Ibadah Paralel dengan Pancasila

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami