BPIP: Semua Universitas Sudah Terpapar Radikalisme

PERISTIWA | 10 Desember 2019 16:45 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Said Aqil Siradj mengatakan, tak sedikit universitas yang terpapar paham radikalisme.

"Semua universitas sudah terpapar," kata Said di kantor Wapres, Jakarta, Selasa (10/12).

Dia menuturkan, mereka yang terpapar menjadi berpikir eksklusif serta puritan.

"Itu minimal. Meningkat menjadi intoleran. Mulai ekstrem kalau intoleran. Dimulai intoleran akan terjadi radikal, kemudian jadi teror," ungkap Said.

1 dari 3 halaman

Dia menuturkan, ini menjadi tanggung jawab dari rektor di seluruh universitas. Juga menjadi pekerjaan besar bagi Menteri Pendidikan Nadiem Makarim.

"Tanggug jawab rektor dan Menteri Pendidikan dalam hal ini. Pak Natsir (Menteri Dikti sebelumnya) sudah berbuat banyak. Dan menteri sekarang harus lebih tegas lagi menindaklanjuti kebijakan Pak Natsir. Rektornya dulu yang tegas," jelas Said.

Dia menyadari, terpapar ini bukan karena mereka diskusi di dalam kampus. "Tapi kan bisa dilihat geraknya di kampus, mahasiswa ini," tutur dia.

2 dari 3 halaman

Pemerintah Harus Tegas pada Ormas

Dalam kesempatan ini, Said Aqil juga meminta, pemerintah harus tegas untuk menyikapi organisasi kemasyarakatan yang masih tak mau memasukan klausal Pancasila dalam AD/ART.

Dia menegaskan, ormas seperti itu harus segera dilarang. Apapun jenis organisasinya.

"Pemerintah harus tegas dalam hal ini. Ormas apapun namanya. Ormas agama, ormas apalah, kalau memang tidak memperkuat apalagi sampai anti Pancasila sebagai dasar, harus dilarang," kata Said.

3 dari 3 halaman

Dia menuturkan, Ormas itu harus memperkuat bangsa. Sehingga, jika tidak bisa menjaga nilai-nilai kebangsaan, tak perlu lagi dipertahankan.

"Beda-beda yang lain oke. Tapi Pancasila tidak boleh beda. Tidak boleh lagi dipermasalahkan dasar negara ini. Yang harus dipahami, diterjemahkan, dijabarkan dengan baik. Diperdebatkan tidak boleh," ungkap Said.

Bahkan, masih kata dia, jika ada yang mempermasalahkan Pancasila, Ketua Umum PBNU ini meminta aparat Kepolisian segera bergerak.

"Siapapun yang mempermasalahkan Pancasila, harus ditangkap Polisi," pungkasnya.

Reporter: Putu Merta Surya Putra

Sumber: Liputan6.com (mdk/rnd)

Baca juga:
Komisi II DPR Nilai Semua Pihak harus Bersinergi Cegah Radikalisme
Pengaruh Medsos Bikin Ibu-ibu di Sumsel Rawan Terpapar Radikalisme
GMNI Komitmen Tangkal Radikalisme dan Tolak Politisasi SARA
Bertemu Mahfud MD, Erick Bahas Jajaran BUMN Terpapar Radikalisme
Cerita Megawati Resah Ingatkan JK soal Masjid Terpapar Radikalisme
Megawati Tantang Pendukung Khilafah Datang ke DPR Dialog dengan FPDIP

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.