Buntut Polwan Dipukul TNI di Kalteng, 3 Personel Korem Diperiksa

Buntut Polwan Dipukul TNI di Kalteng, 3 Personel Korem Diperiksa
Ilustrasi Polisi. ©2015 merdeka.com/imam mubarok
NEWS | 7 Desember 2021 10:42 Reporter : Rifa Yusya Adilah

Merdeka.com - Tiga orang diperiksa buntut insiden Polwan Polda Kalimantan Tengah dipukul anggota TNI. Ketiganya merupakan prajurit TNI dari Korem setempat. Selain itu ada pula anggota Polri yang diperiksa.

"Dari Korem ada 3 orang yang diproses. Dari anggota Polri juga diproses yang terlibat," kata Kabid Humas Polda Kalimantan Tengah, Kombes Kismanto Eko Saputro saat dikonfirmasi merdeka.com, Selasa (7/12).

Kismanto mengungkap meski masalah berakhir damai. Namun, proses hukum tetap berjalan. Ia membeberkan duduk perkara peristiwa, korban Bripda Tazkia Nabila Supriadi terkena pukul saat berupaya melerai keributan dua belah pihak.

"Iya karena melerai, ya mungkin dipukul gitu. Dia bilang saya nih Polwan tadi sudah dipukul," bebernya.

2 dari 3 halaman

Salah Pukul

Baik anggota Polri maupun TNI saat itu tengah berpakaian preman. Sehingga, kata Kismanto, korban Bripda Tazkia mengira keributan antar warga.

"Pas ada keributan, lagi patroli malam minggu lewat, ada keributan turun, malah dipukul polwannya. Polisi sama tentara, pakaian preman semuanya dua-duanya. Tetap diproses hukum, yang terlibat awal itu 2 orang TNI," ungkapnya.

Kismanto memastikan korban atas insiden itu hanya satu orang. Hal itu sekaligus membantah kabar adanya 3 korban lainnya.

"Korban hanya Tazkia, yang 2 itu tidak benar."

3 dari 3 halaman

Informasi beredar

Informasi yang beredar, peristiwa bermula saat Bripda Tazkia Nabila Supriadi dan rekan-rekannya yang tergabung dalam tim pengurai massa (raimas) melaksanakan patroli KRYD pada Sabtu (4/12) pukul 22.30 Wib. Patroli dilakukan di kawasan Jl Pameran Temanggung Tilung Palangkaraya dan sekitarnya.

Seusai patroli, dalam perjalanan tepatnya di Jalan Tjilik Riwut Km 02, tim melihat ada kerumunan. Bripda NLR yang menggunakan sepeda motor coba melerai. Tetapi mendapatkan perlawanan dari seseorang mengaku anggota Batalyon Rider 613 Antang. Brida NLR dipukul di bagian bibir dan kepala belakang. Bripda Tazkia yang juga ada di lokasi, menjadi sasaran pemukulan di bagian kepala belakang dan luka memar di tangan kiri.

Setelah itu, anggota Raider yang datang ke lokasi semakin banyak. Hal itu membuat Ipda DA sebagai pimpinan di lapangan memanggil personel raimas yang standby membantu melerai kerumunan, tetapi kembali mendapatkan perlawanan berupa pemukulan. Polisi lainnya berinisial Bripda SRS juga mendapatkan pukulan di kepala.

Ipda DA kemudian memutuskan menarik mundur anggota raimas untuk selanjutnya melaporkan kejadian itu ke Provos Batalyon Rider 613 Antang. Tetapi tidak direspons dengan baik dari petugas piket. Jawaban didapat tak ada prajurit yang keluar pada malam itu. Malah saat seorang personel rainmas merekam suasana, diancam akan dihancurkan ponselnya. Karena mendapat respons tidak baik, Ipda DA memerintahkan anggotanya kembali ke mako Ditsamapta Polda Kalteng dan melaporkan kepada pimpinan. (mdk/rhm)

Baca juga:
Mengenal Sosok Bripda Tazkia Nabila, Polwan Polda Kalteng Dibogem Anggota TNI
Polwan Polda Kalteng Dipukul Anggota TNI Saat Coba Lerai Kerumunan
Polri akan Tindak Tegas Brimob Terbukti Terlibat Bentrok dengan Kopassus di Mimika
VIDEO: Panglima TNI Andika Periksa Anggota Kopassus yang Ribut Lawan Brimob di Papua
Polri Anggap Ribut Kopassus vs Brimob di Papua Masalah Kecil, Tak Ada yang Melanggar
Panglima TNI: Anggota yang Terlibat Bentrok dengan Polri di Timika Diproses POM

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami