Cerita Orang Tua Rela Antre Sejak Dini Hari Demi Daftarkan Anak Sekolah

PERISTIWA | 18 Juni 2019 11:15 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Ratusan orang tua siswa memadati sejumlah Sekolah Menengah Atas (SMA) Negeri di Kota Bandung, untuk melakukan pendaftaran Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB). Bahkan para orang tua siswa itu sudah mengantre sejak pukul 04.00 WIB.

Salah satu sekolah favorit di Kota Bandung, SMA Negeri 1 Bandung juga turut dipadati orang tua calon peserta didik sejak jam 05.30 WIB. "Tadi mereka sudah datang, ada yang datang jam setengah lima pagi, tadi saya dihubungi oleh satpam di sini karena sudah banyak yang datang," kata Sekretaris PPDB SMA Negeri 1 Bandung, Rikki Ramdhani dikutip Antara, Senin (17/6).

Menurutnya hal tersebut disebabkan oleh para orang tua calon peserta didik yang masih belum mengetahui sistem PPDB terbaru. "Padahal (jika mengacu kepada) waktu pendaftaran, itu hanya dilihat apabila ada batas kuota yang sama, kalau ada yang sama baru dilihat waktu pendaftarannya," kata dia.

Kondisi yang sama juga terjadi di SMA Negeri 2 Bandung dengan dipadati pendaftar, sehingga antreannya tampak mengular hingga keluar gerbang.

Ketua Panitia PPDB SMAN 2 Bandung, Fredi Trisianly mengatakan untuk mengantisipasi antrean yang semakin mengular hingga ke jalan raya, pihaknya membuka ruang informasi agar orang tua calon peserta didik dapat masuk terlebih dahulu ke area sekolah.

"Karena antrean dari jam 4 pagi, ruang informasi dari jam setengah tujuh sudah dibuka," kata Fredi di SMA Negeri 2 Bandung, Jalan Cihampelas, Kota Bandung.

Fredi menjelaskan alur pendaftaran PPDB memiliki tiga tahapan, yang pertama orang tua calon peserta didik di haruskan masuk ruang informasi terlebih dahulu untuk melakukan pengecekan berkas jalur pilihan yang akan digunakan dalam pendaftaran.

Setelah melakukan pengecekan berkas orang tua akan diarahkan ke ruang penentuan titik koordinat zonasi, selanjutnya melakukan pendaftaran dan mendapatkan nomor urut pendaftaran. "Dari ruang informasi ke ruang pemberkasan, setelah itu baru penentuan titik koordinat, baru dapat nomor urut," kata dia.

Sementara itu, Hendrawan yang merupakan orang tua calon peserta didik rela izin kerja demi mendaftarkan anaknya untuk menempuh proses pendidikan ke SMA Negeri 1 Bandung. "Saya izin dulu ke kantor. Izinnya dari hari Sabtu, saya kerja di perusahaan swasta di Kota Bandung," kata Hendrawan.

Hendrawan mengaku bersama putrinya saat datang lebih awal ke salah satu sekolah favorit di Bandung tersebut sekitar pukul 06.00 WIB. "Saya datang ke sini dari pukul 06.00 WIB, tetapi dapat nomor antrean 39," kata dia.

Baca juga:
Antrean PPDB di SMAN 1 Depok Mengular
Pendaftar di SMA 1 Depok Membeludak, Orang Tua Antre Sejak Pukul 2 Dinihari
Hindari Kekacauan, PPDB Online di Solo Tak Gunakan Sistem Adu Cepat
Lengkapi Berkas PPDB Online, Warga Tangsel Serbu Kantor Dinas Dukcapil
Aturan PPDB di Karanganyar Bikin Panik, Ratusan Wali Murid Menginap di SMP
Khofifah Ancam Sanksi Tegas Sekolah yang Terbukti Tarik Pungli Siswa Baru

(mdk/cob)