Dalami Dugaan Korupsi Asabri, Kejagung Periksa Lima Saksi

Dalami Dugaan Korupsi Asabri, Kejagung Periksa Lima Saksi
Gedung Asabri. ©2020 Liputan6.com/Faizal Fanani
PERISTIWA | 23 April 2021 08:16 Reporter : Nur Habibie

Merdeka.com - Tim jaksa penyidik pada Direktorat Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (JAM Pidsus) Kejaksaan Agung memeriksa 5 sebagai saksi terkait dengan perkara dugaan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) pada PT Asabri, Kamis (22/4).

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Leonard Eben Ezer Simanjuntak mengatakan, saksi yang diperiksa yakni: MR selaku Direktur PT. Binaartha Sekuritas dan GP selaku Kepala Divisi Investasi PT Asabri (Persero) periode Juni 2017-Juli 2018.

"DAP selaku Fund Manager PT Corfina Capital 2016-2018, SS selaku Presiden Direktur PT Korea Investment Sekuritas Indonesia dan DA selaku Direktur Utama PT Treasure Fund Investama," kata Leonard dalam keterangannya, Jumat (23/4).

Dia menjelaskan, pemeriksaan saksi yang dilakukan tersebut untuk mengumpulkan sejumlah barang bukti atas kasus yang kini sedang ditangani pihaknya.

"Pemeriksaan saksi dilakukan untuk memberikan keterangan guna kepentingan penyidikan tentang suatu perkara pidana yang ia dengar sendiri, ia lihat sendiri dan ia alami sendiri guna menemukan fakta hukum tentang tindak pidana korupsi yang terjadi pada PT Asabri," ujar Leonard.

Sejauh ini Jampidsus Kejagung telah menetapkan 9 tersangka dalam penyidikan kasus dugaan korupsi PT Asabri. Sembilan tersangka tersebut adalah Dirut PT Asabri periode tahun 2011 - Maret 2016 (Purn) Mayjen Adam Rachmat Damiri dan Dirut PT Asabri periode Maret 2016 - Juli 2020 (Purn) Letjen Sonny Widjaja.

Kemudian Direktur Keuangan PT Asabri periode Oktober 2008-Juni 2014 Bachtiar Effendi, Direktur PT Asabri periode 2013 - 2014 dan 2015 - 2019 Hari Setiono, Kepala Divisi Investasi PT Asabri Juli 2012 - Januari 2017 Ilham W. Siregar, Dirut PT Prima Jaringan Lukman Purnomosidi dan Direktur PT Jakarta Emiten Investor Relation Jimmy Sutopo.

Lalu, Dirut PT Hanson International Tbk Benny Tjokrosaputro dan Komisaris PT Trada Alam Minera Heru Hidayat. Benny maupun Heru merupakan tersangka dalam kasus korupsi di PT Asuransi Jiwasraya. Kasus ini merugikan keuangan negara sebesar Rp 23,73 triliun. Kerugian negara di kasus ini jauh lebih besar dari kasus Jiwasraya. (mdk/yan)

Baca juga:
Kejagung Periksa 12 Orang Saksi Dalami Kasus Dugaan Korupsi Asabri
Kasus Asabri, Kejagung Sita 7 Ribu Meter Tanah Milik Benny Tjokro di Batam
Dalami Dugaan Korupsi Asabri, Kejagung Periksa Kepala Grup Hukum Bank BCA
Kejagung Periksa Adik Tersangka Heru Hidayat Terkait Kasus Korupsi Asabri
Dalami Dugaan Korupsi Asabri, Kejagung Periksa Adik Benny Tjokrosaputro
Kejagung Sebut Aset Sitaan Kasus Asabri Sudah Rp10,5 Triliun

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami