Data Penerima Bansos Sering Bermaslah, Mensos Salahkan Dinsos

Data Penerima Bansos Sering Bermaslah, Mensos Salahkan Dinsos
PERISTIWA | 6 Mei 2020 22:12 Reporter : Wilfridus Setu Embu

Merdeka.com - Menteri Sosial Juliari Batubara memberikan penjelasan terkait data penerima bantuan sosial yang selama ini kerap mendapatkan sorotan. Dia mengakui terjadi distorsi dalam penyampaian data penerima manfaat dari Dinas Sosial ke Kementerian Sosial.

"Pak kami seringkali tidak ingin dianggap selalu melempar ke daerah tetapi sering kali ini jadi masalahnya. Kepala daerahnya tidak paham soal pendataan di level bawah khususnya Dinas Sosial. Saya berkali-kali menyampaikan bukan untuk membela diri bahwa distorsi itu seringkali terjadi di Dinas Sosial yang terjadi distorsinya," kata dia, dalam rapat bersama Komisi VIII, Rabu (6/5).

Menurut politikus PDIP ini, sangat mungkin data yang diterima Kemensos dari Dinas Sosial berbeda dengan data sebenarnya yang disampaikan oleh kepala desa ke Dinas Sosial. Hitung-hitungan politik bisa jadi penyebabnya.

"Distorsi ini terjadi karena mungkin kita sama-sama tahu, kita sama-sama orang politik mungkin ada faktor politiknya, mungkin ada faktor like and dislike antara Dinas Sosial dengan kepala desa yang memberikan data. Ini sangat teknis dan sangat dinamis di lapangan. Kita semua orang politik, kita paham hal-hal seperti ini," ungkap dia.

"Jadi distorsi-distorsi itu terjadi di level bawah sementara kami mendapatkan data full dari Dinas Sosial. Nah apakah data yang dari desa dari kelurahan sama dengan yang dikirimkan Dinas Sosial? Apakah data yang dikirimkan Dinas Sosial untuk daerah ke kami sama? kami tidak tahu. Karena kami terimanya dari Dinas Sosial," imbuhnya.

Dia pun menegaskan dalam kondisi mendesak seperti sekarang, pihak tidak bisa secara optimal melakukan validasi dan verifikasi data dari daerah. Karena itu, Kemensos memutuskan untuk menggunakan data tersebut.

"Mau tidak mau suka atau tidak suka Kami memang hampir bisa dibilang 100 persen mengambil data yang dikirimkan oleh daerah," urai dia.

Kecepatan merespons sangat diperlukan di tengah pandemi Covid-19. Sebab di daerah masyarakat sudah sangat memerlukan bantuan. Kemensos, lanjut dia, harus memilih antara kecepatan dan ketepatan penyaluran bansos.

"Kami disuruh cepat bertindak tetapi harus tepat. Saya bahkan bilang saya lebih pilih cepat saat ini daripada tempat. Kenapa? kalau tidak tepat bisa diselesaikan dan itu saya buktikan sendiri. Daripada kita sibuk memverifikasi, memvalidasi ulang data memastikan tepat sasaran COVID-19 sudah selesai, bansos baru turun. Tinggal pilih. Tidak bisa dua-duanya cepat sekali dan tepat sekali. Saya kira tidak mungkin," tandasnya. (mdk/eko)

Baca juga:
Bupati Lumajang Vs Bupati Boltim, Kepala Daerah Harusnya Jangan Adu Mulut Soal Bansos
Dirut Pasar Jaya Yakin Distribusi Bansos Tahap Dua Tak Molor Meski Data Bertambah
Data Penerima Bansos Sering Bermaslah, Mensos Salahkan Dinsos
Takut Disalahgunakan, Pemprov DKI Pilih Beri Sembako daripada Uang Tunai
Cerita Mensos Juliari Sampaikan Bantuan Presiden ke Nenek Yuliar di Cipete Utara
Pemprov DKI Harap Penambahan Jumlah Penerima Bansos Tahap II Disetujui Kemensos

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami