Dendam Paman Dibunuh, Pemuda di Sampang Habisi Tetangga Pakai Raket Nyamuk dan Balok

PERISTIWA | 13 Desember 2019 03:32 Reporter : Muhamad Agil Aliansyah

Merdeka.com - Tim Reskrim Polres Sampang, Jawa Timur, menangkap pelaku pembunuhan bermotif dendam yang menimpa warga Tamberu, yang terjadi pada 29 November 2019. Pelaku tak lain merupakan tetangga korban.

"Pelaku bernama Arifin (27), warga Dusun Duwek Rajeh, Desa Tamberu Laok, Kecamatan Sokobanah, Kabupaten Sampang," kata Kapolres Sampang AKBP Didit Bambang Wibowo Saputro dalam keterangan kepada wartawan di Mapolres Sampang, Kamis (12/12).

1 dari 3 halaman

Dendam Kematian Paman

Pembunuhan itu dilakukan karena korban pernah membunuh paman pelaku beberapa tahun lalu. Korban bernama Tora'i (55), warga Dusun Duwek Rajeh, Desa Tamberu Laok, Kecamatan Sokobanah. Dia dibunuh oleh pelaku saat hendak menunaikan salat Jumat di kampungnya, 29 November 2019 sekitar pukul 11.30 WIB.

"Usai membunuh pelaku melakukan salat Jumat ke masjid di lingkungan itu, lalu pelaku datang lagi ke lokasi kejadian dan berpura-pura melihat kejadian untuk memastikan korban meninggal atau tidak," tutur dia. Seperti diberitakan Antara.

Pelaku diamankan di rumahnya Dusun Duwek Rajeh, Desa Tamberu Laok pada 1 Desember 2019.

Didit menjelaskan, motif pembunuhan menewaskan pria tua itu dilatarbelakangi balas dendam atas kematian pamannya beberapa tahun lalu. Korban diduga mempunyai ilmu santet.

2 dari 3 halaman

Korban Dibunuh Pakai Raket Nyamuk dan Balok

Dari hasil pemeriksaan, pelaku menghabisi nyawa korban dengan raket nyamuk listrik dan balok kayu yang diarahkan ke leher korban. Tak puas dengan aksinya, pelaku juga memukul kepala korban dengan batu.

"Korban meninggal dunia di tempat kejadian, korban mengalami luka lebam di bagian pipi kanan dan leher belakang, luka lecet dan lebam di punggung belakang, luka sobek di bagian jari tangan kiri serta luka di bagian sendi lutut," kata dia

3 dari 3 halaman

Mimpi Sang Nenek

Didit mengatakan, pelaku mempunyai keyakinan untuk melakukan pembunuhan berencana itu bersama temannya. Keyakinan muncul setelah Arifin mendapatkan mimpi dari sang nenek bahwa membunuh korban menggunakan barang raket listrik dan sebatang balok kayu.

"Sebelum membunuh, raket itu harus ditaruh di atas makam neneknya, setelah siang hari raket diambil lalu dipukulkan ke korban," kata Didit.

Ia meminta kepada rekan pelaku untuk segera menyerahkan diri. Dalam waktu dekat polisi berjanji akan menangkap para pelaku lainnya yang turut serta melakukan pembunuhan.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya itu, pelaku dijerat Pasal 340 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) subsider Pasal 338 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal seumur hidup atau penjara selama 20 tahun. (mdk/gil)

Baca juga:
6 Orang Tewas Saat Insiden Baku Tembak di New Jersey
Nafsu Bejat di Balik Pembunuhan Sadis Siswi SMA Hamil 4 Bulan
Bocah 12 Tahun di Kalteng Sempat Disodomi Sebelum Dipenggal, Polisi Tangkap Pelaku
Sebelum Dibunuh, Siswi SMA Hamil 4 Bulan di Nias Sempat Melawan Pelaku
Pelaku Sodomi di Kalteng Sempat Memberi Rokok ke Korban
Fakta-fakta Bocah di Kalteng Disodomi Lalu Dipenggal Hingga Tewas
Pembunuhan TKI di Malaysia Dipicu Masalah Memasak, Pelaku Berasal dari Lombok

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.