Dishub Kota Bekasi: Wilayah Aglomerasi Jabodetabek Tak Harus Pakai SIKM

Dishub Kota Bekasi: Wilayah Aglomerasi Jabodetabek Tak Harus Pakai SIKM
Sosialisasi larangan mudik di Bekasi. ©Liputan6.com/Herman Zakharia
NEWS | 9 Mei 2021 08:02 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Kebijakan larangan mudik sejak 6-17 Mei 2021, membuat sebagian masyarakat menelan kekecewaan lantaran tak bisa pulang ke kampung halaman. Di sisi lain, Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasi memberi kelonggaran untuk mudik aglomerasi atau mudik lokal.

Bagi warga yang hendak melakukan mudik lokal, tidak diharuskan menunjukkan surat izin keluar masuk (SIKM). Untuk Kota Bekasi sendiri masuk dalam wilayah aglomerasi Jabodetabek.

"Untuk wilayah aglomerasi Jabodetabek tidak harus memakai SIKM di Dinas Perhubungan Kota Bekasi," kata Sekretaris Dinas Perhubungan Kota Bekasi, Enung Nurcholis dalam keterangannya, Sabtu (8/5).

Menurutnya, hingga hari ketiga pemberlakuan pelarangan mudik, Dishub Kota Bekasi bersama TNI dan Polri, melakukan Operasi Ketupat Jaya 2021 di tujuh titik penyekatan.

"Operasi ini mengedepankan pendekatan humanis kepada warga untuk tidak melakukan aktivitas mudik," papar Enung.

Pelarangan mudik berlaku untuk seluruh lapisan masyarakat, terkecuali bagi yang memiliki beberapa kepentingan. Di antaranya perjalanan dinas, kunjungan keluarga sakit, kunjungan duka anggota keluarga yang dibuktikan dengan membawa surat kematian, ibu hamil, melahirkan, dan pelayanan kesehatan darurat.

Syarat Dapat Izin

Dalam hal-hal tersebut, Dishub Kota Bekasi akan memberikan surat izin keluar dengan persyaratan sebagai berikut:

a. Surat tugas dengan tanda tangan basah dan cap basah berlaku untuk perjalanan dinas

b. Surat pengantar dari ketua RT dan Ketua RW tempat tinggal, serta mendapat legalisir dari kelurahan

c. Surat pernyataan tanggung jawab mutlak bermaterai sesuai alasan kepentingan berpergian

d. Surat keterangan hasil rapid test antigen/swab test (berlaku 1x24 jam) sebelum keberangkatan, yang dibuktikan dengan stempel basah.

Sebelumnya Pemkot Bekasi mengeluarkan Pedoman Izin Keluar bagi Warga Kota Bekasi sesuai Surat Keputusan Wali Kota Bekasi Nomor: 551.1/Kep.228-Dishub/V/2021, dalam rangka pencegahan penyebaran Covid-19 di Kota Bekasi.

Kebijakan ini mengikuti intruksi pemerintah pusat yang telah resmi melarang kegiatan mudik Lebaran di semua wilayah, pada 6-17 Mei 2021.

Reporter: Bam Sinulingga
Sumber : Liputan6.com (mdk/rhm)

Baca juga:
4 Hari Jelang Lebaran, Lalu Lintas di Tol Jagorawi dan JORR Lengang
Ikuti Anjuran Pemerintah, Begini Respon Raffi Ahmad saat Ditanya Soal Mudik Lebaran
Pria Banyumas Ini Dikarantina karena Dilaporkan Istrinya, Begini Kisahnya
Penerbangan Kargo Citilink Naik saat Pelarangan Mudik Lebaran 2021
Hari ke-3 Larangan Mudik, Pemprov DKI Terima 2.189 Pengajuan SIKM, 1.132 Ditolak

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami