Dua Anak Tewas dalam Kecelakaan Maut di Gunungkidul

Dua Anak Tewas dalam Kecelakaan Maut di Gunungkidul
Ilustrasi Kecelakaan Motor. ©2013 Merdeka.com
PERISTIWA | 13 Mei 2021 21:32 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Dua bocah tewas dalam kecelakaan maut yang terjadi di ruas jalan umum Playen–Getas tepatnya di Padukuhan Ngronggo, Kalurahan Getas, Kapanewon, Selasa (11/5) malam. Dua ABG yang merupakan pengendara sepeda motor ini bertabrakan dengan sebauah mobil minibus.

Kapolsek Playen, AKP Hajar Wahyudi mengatakan, dua korban tersebut yakni ITY (14) dan FG (14). Mereka adalah warga Padukuhan Ngrunggo, Kalurahan Getas, Kapanewon Playen. Sementara pengemudi mobil yang menabrak korban bernama BS (27), warga Padukuhan Getas, Kalurahan Getas, Kapanewon Playen.

"Saat itu, mobil Avanza melaju dari arah barat menuju timur sekira pukul 20.00 WIB. Sesampainya di lokasi kejadian dari arah berlawanan melaju sepeda motor yang dikendarai oleh korban," katanya.

"Kemudian, pengemudi Avanza keluar marka dan langsung menabrak sepeda motor itu. Kedua kendaraan tersebut masuk ke area persawahan dengan kondisi ringsek parah. Sementara pengendara sepeda motor terpental dan pemboncengnya membentur parit," tambah Hajar.

Benturan keras membuat pengendara dan pembonceng sepeda motor meninggal di lokasi kejadian. Keduanya mengalami luka parah pada bagian kepala meskipun sempat dilarikan ke RS Nur Rohmah Gading, Kapanewon Playen.

"Untuk korban yang meninggal langsung diserahkan kepada pihak keluarga," ujarnya.

Di mata keluarga, FG, salah satu korban kecelakaan maut tersebut, merupakan anak yang baik dan mudah bergaul. Hal ini membuat FG disenangi teman-temannya, baik dari Kalurahan Getas maupun dari luar Kalurahan.

"Orangnya periang dan mudah bergaul, dan temannya banyak," kata Marsidi, saudara korban.

Marsidi mengungkapkan, sebelum kejadian, 3 hari jelang lebaran, FG ditawari kedua orangtuanya untuk membeli baju. Dan tawaran tersebut antara membeli baju atau kaus. Namun, FG hanya memilih dibelikan kaus.

"Cuma minta kaus, itupun setelah dibelikan langsung dipakai," ungkapnya.

Setelah dibelikan yang diminta FG, Marsidi melanjutkan, kaus tersebut langsung dipakai. Dia juga meminta kepada ayahnya uang sebesar Rp20.000 untuk kegiatan bakar ayam bersama teman-temannya saat malam takbiran nanti.

"Katanya setelah takbiran, nanti akan bakar ayam di masjid bareng teman-temannya," katanya.

Mendengar kabar bahwa FG dan temannya kecelakaan, keluarga pun terkejut. Kesedihan tak terbendung ketika melihat FG tewas di lokasi kecelakaan masih mengenakan kaus baru yang dibelikan ayahnya.

"Kasihan, keluarga sangat terpukul atas kejadian tersebut," dia memungkasi.

Reporter: Hendro
Sumber: Liputan6.com (mdk/fik)

Baca juga:
Alami Kebocoran, Kapal Colombus GT 77 Kecelakaan di Perairan Kepulauan Seribu
Terjatuh ke Sungai Setelah Tabrak Pembatas Jalan, Pengendara Motor di Badung Tewas
Sopir yang Mengemudikan BST Melewati Marka Jalan hingga Diserempet Railbus Dipecat
Pelaku Tabrak Lari di Bali yang Viral di Media Sosial Ditangkap Polisi
Railbus Batara Kresna Menyerempet Bus BST di Jalan Slamet Riyadi Solo

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

TOPIK TERKAIT

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami