Dubes RI untuk Swiss Akui Tak Mudah Terapkan New Normal

Dubes RI untuk Swiss Akui Tak Mudah Terapkan New Normal
PERISTIWA | 30 Mei 2020 19:16 Reporter : Wilfridus Setu Embu

Merdeka.com - Duta Besar Indonesia untuk Swiss, Muliaman Hadad, menilai sejumlah negara Eropa terkesan memaksakan pemberlakuan new normal. Padahal, menurut dia, hanya beberapa negara di Eropa yang siap melakukan pelonggaran kebijakan terkait Covid-19. Sebab kurva penyebaran Covid-19 yang mulai melandai.

"Beberapa negara Eropa terkesan memaksakan diri untuk melakukan pelonggaran walaupun memang beberapa negara sudah melandai Spanyol, Italia, termasuk juga di Swiss juga sudah melandai," kata dia, dalam diskusi daring, Sabtu (30/5).

Di negara tempat dia bertugas juga sudah mulai dilakukan pelonggaran. Sejumlah fasilitas umum seperti toko dan sekolah sudah mulai dibuka. Namun, tetap dengan penerapan protokol Covid-19.

"Hari ini di Swiss sendiri toko-toko sudah mulai dibuka, sekolah mulai dibuka namun penerbangan masih belum mulai," ujar dia.

Belajar dari kebijakan yang dilakukan pemerintah Swiss, lanjut dia, penerapan new normal bukanlah perkara mudah. Sebab membutuhkan peran dan keterlibatan besar dari pemerintah untuk membangun literasi terkait bahaya Covid-19.

"Ini melibatkan usaha yang tidak kecil. Pemerintah setempat (Swiss) melakukan edukasi yang luar biasa kepada masyarakat agar bisa memahami protokol yang diminta untuk menghadapi situasi baru sebelum vaksin dan obat ditemukan," ujar dia.

Sama seperti negara-negara pada umumnya, upaya untuk menemukan vaksin Covid-19 juga dilakukan di Swiss. Upaya itu dijalankan baik oleh perusahan farmasi maupun di kampus-kampus. Hanya saja, belum bisa dipastikan kapan tepatnya vaksin bisa ditemukan lalu dapat digunakan secara luas.

"Belum banyak spekulasi (kapan vaksin ditemukan), di Swiss bilang akhir tahun ini vaksin sudah bisa mulai ditemukan, sudah bisa mulai dimanfaatkan oleh masyarakat tapi banyak sekali inisiatif terutama oleh perusahaan farmasi besar yang seperti berlomba-lomba untuk menciptakan vaksin ini. Ada lebih dari 100 upaya dalam penemuan vaksin walaupun beberapa ahli mengatakan mungkin hanya beberapa yang betul-betul bisa jadi," jelas dia.

1 dari 1 halaman

Syarat Menerapkan New Normal

Hadad menambahkan, keberhasilan satu negara pada fase new normal ditentukan kemampuan negara itu sendiri dalam mengelola dua pilar penting penanganan Covid-19. Dua pilar itu, yakni upaya mengatasi masalah di sisi kesehatan dan upaya menjaga ketahanan ekonomi.

Dua pilihan tersebut, lanjut dia, memang patut diakui merupakan pilihan sulit yang harus dihadapi semua negara di dunia. Sebab keduanya saling berkaitan. "Karena fokus kita ke kemanusiaan kan punya dampak ekonomi," jelas dia.

Berbagai upaya untuk menekan penyebaran Covid-19 akan berdampak pada dibuatnya sejumlah pembatasan. Pembatasan-pembatasan yang dibuat tersebut, tentu punya dampaknya pada sisi perekonomian.

"Upaya flattening the curve, bagaimana agar jumlah orang terkena wabah ini terjangkau oleh kapasitas sistem kesehatan kita kan diperlukan upaya restriksi lebih banyak," jelasnya.

"Tambahan restriksi yang lebih banyak malah berdampak negatif pada perekonomian berikutnya. Jadi pilihan-pilihan yang tidak mudah. Dan ini dihadapi oleh seluruh negara bahwa upaya flattening the curve yang dilakukan masing-masing negara terutama agar semua ini dapat dikelola dalam kapasitas infrastruktur kesehatan kita itu ternyata mengorbankan ekonomi," imbuh dia.

Karena itu, mantan ketua Dewan Komisioner OJK ini menyarankan dua upaya itu seharusnya dilakukan bersamaan. Tidak bisa yang satu didorong sementara yang lain ditinggalkan.

"Ini memang bukan pilihan. Karena dua pilihan yang sama-sama sulit.

Dalam pengamatan dia, isu yang dihadapi dalam penanganan Covid-19 sebenarnya tidak hanya berkutat pada dua persoalan itu saja. Di negara-negara lain, lanjut dia, upaya penanganan Covid-19 berfokus pada tiga poin.

"Pertama bagaimana virus di-contain sehingga masyarakat terhindar dan sistem kesehatan bisa menghandle ya. Kedua stimulus ekonomi, pemerintah saat yang sama di seluruh dunia menstimulus ekonomi," urai dia.

Ditambah upaya untuk mempersiapkan diri guna menghadapi situasi baru setelah pandemi. Atau yang akhir-akhir ini kita kenal dengan istilah new normal.

"Satu lagi preparing for the recovery ini yang saya kira juga penting karena kita tidak hanya berhenti sampai dua pilihan ini kita cari jalan tengahnya tapi kita harus mempersiapkan diri memasuki recovery, the new normal istilahnya dengan karakteristik tertentu," katanya.

"Bahkan keberhasilan kita di dalam me-recovery dan memasuki new normal sangat ditentukan oleh bagaimana kita menghandle dua isu tadi secara bersamaan," tandasnya. (mdk/lia)

Baca juga:
New Normal di Jepang, Orang Dilarang Teriak Saat Naik Roller Coaster
Dua Aspek Ini Jadi Penilaian Daerah Boleh Menerapkan Normal Baru Saat Wabah Corona
Sambut Kenormalan Baru, Penerbangan di Natuna akan Kembali Dibuka
Kepala Daerah Harus Lakukan Tahapan Ini Sebelum Terapkan New Normal
Survei LSI Denny JA: Lima Alasan 5 Juni Warga Bisa Kerja Kembali

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Menolak Bahaya Lebih Baik Daripada Mengejar Manfaat

5