Gugus Tugas Covid-19 Periksa Lokasi Aktivitas Perekonomian Sekitar Secapa AD

Gugus Tugas Covid-19 Periksa Lokasi Aktivitas Perekonomian Sekitar Secapa AD
PERISTIWA | 10 Juli 2020 18:42 Reporter : Raynaldo Ghiffari Lubabah

Merdeka.com - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jawa Barat menyatakan turut memeriksa dengan penyelidikan epidemiologi tempat-tempat aktivitas perekonomian yang ada di sekitar Sekolah Calon Perwira Angkatan Darat (Secapa AD) terkait kemunculan klaster baru.

Kepala Dinas Kesehatan Jawa Barat, Berli Hamdani mengatakan pemeriksaan itu meliputi tempat transaksi jual beli dan fasilitas umum lainnya. Karena, kata dia, tempat-tempat tersebut kemungkinan telah didatangi anggota TNI yang berdinas di Secapa AD.

"Yang jelas di sana itu ada beberapa lokasi yang dilakukan rapid, mulai dari tempat transaksi jual beli untuk keperluan peserta didik, kemudian juga fasilitas umum lainnya, termasuk fasilitas klinik di sekitar secapa itu," kata Berli di Gedung Sate, Kota Bandung dilansir Antara, Jumat (10/7).

Dia mengatakan, pihak Gugus Tugas juga berkoordinasi dengan pihak Secapa AD untuk menyelidiki di mana saja tempat yang didatangi personel TNI yang positif itu.

"Kita mencari kemana saja peserta didik itu melakukan aktivitas, dan ini tentunya juga dilakukan petugas kesehatan di Puskesmas maupun di gugus tugas kota dan provinsi," kata dia.

1 dari 1 halaman

Dia memastikan, apabila ada masyarakat sekitar Secapa AD yang dinyatakan reaktif dari hasil rapid test, akan ditindaklanjuti dengan tes usap. Namun hingga kini, dia belum mendapat laporan adanya warga yang reaktif.

Sementara itu, Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana mengklaim munculnya klaster baru penyebaran Covid-19 di Secapa AD tidak mempengaruhi status wilayah ibu kota Jawa Barat itu. Sebab, penghitungan jumlah positif Covid-19 di Kota Bandung berdasarkan alamat pasien yang bersangkutan.

"Nggak mengubah status (biru) karena pendekatannya alamat, karena itu (Secapa AD) seluruh Indonesia dan tersentralisasi. Angkanya ke pusat," kata Yana di Bandung.

Yana mengungkapkan pihaknya sedang melakukan trasing kepada masyarakat sipil sekitar Secapa AD dan direncanakan akan di tes usap dan rapid test mulai Sabtu (11/7). (mdk/ray)

Baca juga:
Dana PEN UMKM Terancam Tak Terserap Sempurna Karena Minimnya Akses UKM Ke Perbankan
Satu Anggota Polsek Tambun Meninggal Akibat Covid-19, Indikasi Orang Tanpa Gejala
Besok, Kasad Andika Akan Sampaikan Langsung Kasus Covid-19 di Secapa TNI AD
Menristek: Kapasitas Produksi Alat Tes Covid-19 Lokal Masih Terbatas
Stimulus UMKM Dikritik, Hanya Indah Dalam Pembahasan

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami