Ibu Lumpuh di Bekasi Dilaporkan Anak Kandung karena Warisan, Ini Penjelasan Polisi

Ibu Lumpuh di Bekasi Dilaporkan Anak Kandung karena Warisan, Ini Penjelasan Polisi
Ibu Kandung Lumpuh Dilaporkan Anak ke Polisi karena Warisan di Bekasi. ©2021 Merdeka Bekasi
NEWS | 3 Desember 2021 04:30 Reporter : Adi Nugroho

Merdeka.com - Rodiah (72), seorang ibu yang dilaporkan lima anak kandungnya, telah dimintai keterangan oleh penyidik Polres Metro Bekasi pada Senin (29/11) kemarin. Perempuan renta itu membawa sertifikat tanah seluas 9.000 m2 yang disebut anaknya telah digelapkan.

"Dikatakan bahwa Ibu Rodiah itu menggelapkan sertifikat, sehingga hasil klarifikasi kemarin, beliau membawa sertifikat itu dan masih dipegang oleh Ibu Rodiah," kata Kasat Reskrim Polres Metro Bekasi AKBP Aris Timang, Kamis (2/12).

Meski begitu, Aris tidak mengatakan jika tuduhan penggelapan sertifikat tanah dengan cara digadai itu tidak terbukti. Kata dia, pemanggilan Rodiah kemarin hanya sebatas klarifikasi.

"Saya enggak bilang begitu (tuduhannya tidak terbukti). Yang bisa saya katakan adalah hasil klarifikasi kami dengan Ibu Rodiah, bahwa sertifikatnya itu disimpan oleh Ibu Rodiah dan kemarin dibawa untuk diperlihatkan kepada kami," ungkapnya.

Hingga saat ini belum diketahui tindak lanjut dari persoalan itu. Hanya, kata Aris, permohonan perlindungan hukum yang diajukan anak kandung Rodiah melalui surat tidak bisa dibuktikan.

"Kami belum bisa bilang tindak lanjutnya seperti apa setelah ada klarifikasi dari Ibu Rodiah. Karena begini, apa yang diminta melalui surat permohonan perlindungan hukum itu tidak bisa dibuktikan," katanya.

Aris juga mengatakan belum ada laporan yang diterima Polres Metro Bekasi terkait kasus ini. Yang diterima pihak kepolisian hanya permohonan perlindungan hukum.

"Ini bukan kasus, belum ada laporannya. Hanya surat permohonan perlindungan hukum saja. Bukan laporan ya. Jadi bahasanya Bu Sonya ini meminta perlindungan hukum. Jadi jangan salah ya. Kami belum terima laporan. Makanya saya minta media untuk meluruskan hal ini agar tidak simpang siur," ungkapnya.

Sebelumnya, Rodiah dilaporkan anak kandungnya hanya gara-gara harta warisan. Cerita pilu ini terjadi di Kampung Gudang Hu’ut, RT03 RW03 Desa Sindangjaya, Kecamatan Cibarusah, Kabupaten Bekasi.

Rodiah dilaporkan lima anak kandungnya ke Polres Metro Bekasi atas dugaan penggelapan. Perempuan tua itu diantar tiga anaknya ke Polres Metro Bekasi untuk menjalani pemeriksaan pada Senin (29/11) kemarin. Ia datang menggunakan kursi roda karena kedua kakinya lumpuh lantaran penyakit stroke.

Rodiah tak menyangka anak kandungnya yang telah ia besarkan telah melaporkannya ke polisi hanya karena ingin warisan. Anak-anaknya menuduh ia menggadaikan sertifikat tanah seluas 9.000 m2.

"Sakit saya Sonya (anak pertama Rodiah), ibu dilaporkan ke Mabes, ke Polda, dan terakhir di Polres. Padahal kaki begini saya dilaporkan. Katanya ibu gadein tanah sebesar Rp500 juta," katanya, Kamis (2/12). (mdk/yan)

Baca juga:
Gara-Gara Warisan, Ibu Lumpuh di Bekasi Dilaporkan 5 Anak Kandungnya ke Polisi
Warga Kabupaten Bekasi Diimbau Ikut Reuni Alumni 212 Secara Virtual
Anggaran Penanganan Covid-19 di Kabupaten Bekasi Tahun Depan Rp100 Miliar
Gedung Islamic Centre Bekasi Mangkrak 9 Tahun Jadi Tempat Uji Nyali
Kabupaten Bekasi Diinstruksikan Kemenkes Waspadai Varian Omicron
Kasus Covid-19 di Kabupaten Bekasi Kembali Naik, Status PPKM Meningkat ke Level 2

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami