Ini Penjelasan Menkes Terawan yang Tak Mau Buru-buru Evakuasi WNI di Jepang

Ini Penjelasan Menkes Terawan yang Tak Mau Buru-buru Evakuasi WNI di Jepang
PERISTIWA | 24 Februari 2020 15:09 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto menyatakan pemerintah tak mau terburu-buru mengevakuasi 74 Warga Negara Indonesia (WNI) kru kapal Diamond Princess Jepang. Mereka sebelumnya menjalani masa observasi di kapal pesiar itu akibat virus corona.

Terawan lalu mencontohkan penanganan pemerintah Australia yang terburu-buru mengevakuasi warganya. Akibatnya, kini ada 15 pasien positif virus corona di negeri kanguru itu.

"Contoh sekarang, negara yang keburu-buru ngambil (warganya) coba. Australia itu dari negatif jadi positif kan. Kita mau seperti itu? Amerika sama juga kan? Masa mau ngikutin yang seperti itu? Kita hati-hati," ujar Terawan di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (24/2/2020).

Untuk itu, pemerintah sangat berhati-hati dalam mengevakuasi WNI serta tetap mengikuti kaidah yang ditetapkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Sebab, pemerintah juga harus melindungi 260 juta masyarakat Indonesia dari penyebaran wabah virus corona.

"Negara kita jauh sangat hati-hati dan mengikuti kaidah badan kesehatan dunia. Itu kita lakukan dengan tertib dan ketat. Tidak boleh sekedar kita dipengaruhi oleh sebuah keputusan yang gegabah. Taruhannya besar sekali," jelasnya.

Menurut Terawan, saat ini pemerintah masih bernegosiasi dengan otoritas Jepang soal opsi pemulangan 74 WNI di Diamond Princess, apakah menggunakan pesawat atau kapal. Namun, dia menilai opsi yang paling memungkinkan yakni dengan menggunakan kapal.

"Harus butuh negosiasi yang detail, yang baik, sehingga apa yang kita lakukan jangan sampai kita diketawain dunia di kemudian hari," ucap Terawan.

Sebelumnya, sebanyak 188 Warga Negara Indonesia (WNI) yang dievakuasi menggunakan kapal TNI AL akan diobservasi di Pulau Sebaru, Kepulauan Seribu terkait wabah virus corona. Mereka adalah kru kapal pesiar World Dream.

"Lokasi sudah diterapkan dan disiapkan, yaitu di Kepulauan. Ada pulau yang tidak berpenghuni, di Sebaru 1" kata Menko PMK Muhadjir Effendy usai menghadap Presiden Jokowi di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (24/2/2020).

Muhadjir memastikan bahwa lokasi observasi 188 WNI tersebut aman sehingga tidak ada kekhawatiran virus corona menyebar ke masyarakat. Terlebih, kata dia, Pulau Sebaru adalah pulau yang tak berpenghuni.

Reporter: Lizsa Egeham
Sumber: Liputan6.com (mdk/ded)

Baca juga:
Merebak di Korsel, Italia, Iran, Wabah Corona Kini Menyebar Cepat di Luar China
Indonesia Hati-hati Evakuasi 74 WNI di Kapal Pesiar Diamond Princess
Menkes Tunggu Kepastian Kabar Warga Jepang Terpapar Corona Usai Berlibur di Indonesia
Pakistan, Turki, dan Afghanistan Tutup Perbatasan dengan Iran Akibat Wabah Corona
Korea Selatan Tunda Tahun Ajaran Baru karena Wabah Corona

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami