Ini Sejarah Kepangkatan Komandan Brimob dari Zaman Bung Karno Hingga Jokowi

PERISTIWA | 14 November 2019 15:02 Reporter : Fellyanda Suci Agiesta

Merdeka.com - Pemerintah tengah menggodok jabatan perwira tinggi di tubuh TNI dan Polri. Rencananya, akan ada penambahan posisi bintang tiga. Dari yang sebelumnya dijabat oleh mereka yang berbintang dua, kini akan diisi pangkat bintang tiga.

Hal itu diungkapkan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia (Men PAN RB) Tjahjo Kumolo. Salah satu jabatan yang bakal mengalami kenaikan pangkat adalah Komandan Korps (Dankor) Brimob Polri.

Jika sebelumnya Dankor Brimob berpangkat bintang dua alias Irjen, ke depan rencananya akan berbintang tiga alias Komjen. Berdasarkan sejarahnya, sejarah kepangkatan Komandan Brimob sejak awal didirikan hingga kini terus mengalami kenaikan.

Berikut perubahan pangkat Komandan Brimob dari era Presiden RI ke-1 Soekarno hingga Presiden ke-8 Joko Widodo:

1 dari 5 halaman

Kombes

Komandan Korps Brimob sempat berpangkat Kombes di era Presiden RI-1 Soekarno. Komandan Brimob berpangkat Kombes dijabat dari tahun 1945 sampai 1965.

Komandan Korps Brimob pertama diemban oleh Kombes Pol Soemarto (1945-1950). Kemudian dilanjutkan oleh Kombes Pol Mohammad Jasin (1950-1959), Kombes Pol Soetjipto Joedodihardjo (19591963) dan Kombes Pol Soetjipto Danoekoesoemo (19631965).

Soetjipto Danoekoesoemo menjadi Komandan Korps Brimob terakhir yang berpangkat Kombes. Jabatannya kemudian diisi Komandan Brimob berpangkat Brigjen dari tahun 1965 hingga 2002.

2 dari 5 halaman

Brigjen

Kenaikan pangkat Komandan Korps Brimob dari Kombes menjadi Brigjen mulai dilakukan pada tahun 1965, di era akhir kepemimpinan Presiden Soekarno. Posisi Komandan Korps Brimob dijabat oleh Brigjen Pol Daryono Wasito (19651972). Kemudian di era Soeharto, Komandan Brimob masih berpangkat Brigjen.

Setelah Brigjen Pol Daryono Wasito, posisi Komandan Brimob dijabat oleh Brigjen Pol Benny Hassan (19731974). Setelah itu Brigjen Pol K.E. Lumi (19751978), Brimob Brigjen Pol K.E. Lumi, Brigjen Pol Yusuf Chusen Saputra (19811982), Brigjen Pol Soetrisno Ilham (19821983), Brigjen Pol R Soekardi (19831986), Brigjen Pol Drs Sutiyono (19931998), Brigjen Pol Drs Sylvanus Yulian Wenas (19981999), Brigjen Pol Firman Gani (19992000), Brigjen Pol Nurudin Usman (20002001), dan Brigjen Pol Jusuf Manggabarani (20012002).

3 dari 5 halaman

Kolonel

Meski demikian, di era Presiden Soeharto, jabatan Komandan Brimob juga beberapa kali ditempati oleh perwira polisi berpangkat Kolonel. Komandan Brimob yang berpangkat Kolonel yakni Kolonel Pol. Anton Soedjarwo (19741975), Kolonel Pol Sadiman (19781981), Kolonel Pol Pranoto (19861989), Kolonel Pol R Suprapto (19891990), dan Kolonel Pol Fachrie (19901993).

4 dari 5 halaman

Irjen

Pangkat Komandan Brimob kembali berubah dari tahun 2002 hingga 2019, atau dari era kepemimpinan Presiden RI ke-5 Megawati Soekarno Putri hingga Presiden ke-8 Joko Widodo. Pada 2002, pangkat Komandan Brimob dinaikan dari Brigjen menjadi Irjen.

Komandan Brimob berpangkat Irjen yang pertama, yakni Irjen Pol Drs SY Wenas (20022009). Kemudian Irjen Pol Drs Imam Sudjarwo (20092010), Irjen Pol Drs Syafei Aksal (20102012), Irjen Pol Drs Unggung Cahyono (20122013).

Selanjutnya dijabat oleh Irjen Pol Drs M Rum Murkal (20132014), Irjen Pol Drs Robby Kaligis (20142016), Irjen Pol Drs Murad Ismail (20162018), Irjen Pol Drs Rudy Sufahriadi (20182019), Irjen Pol Drs Ilham Salahudin (2019) dan Irjen Pol Drs Anang Revandoko (2019Sekarang).

5 dari 5 halaman

Komjen

Di periode kedua kepemimpinan Presiden Jokowi, rencananya pangkat Komandan Brimob bakal dinaikan satu tingkat dari Irjen menjadi Komjen. Hal itu diakui Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik Indonesia (Men PAN RB) Tjahjo Kumolo.

Dia mengaku tengah menggodok jabatan perwira tinggi di tubuh TNI dan Polri. Menurutnya, akan ada penambahan posisi bintang tiga. Dari yang sebelumnya dijabat oleh mereka yang berbintang dua, kini akan diisi pangkat bintang tiga.

Untuk di Kepolisian, posisi dipertimbangkan untuk dijabat satu tingkat lebih tinggi adalah Korps Brimob. Sebab Brimob akan ada penambahan anggota yang awalnya 48 ribu menjadi 60 ribu personel,

"Itu kalau dipimpin bintang 2 kan tidak pas, harus bintang 3," jelas Tjahjo saat ditemui saat panel Forkopimda Kemendagri di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Rabu (13/11).

(mdk/dan)

Baca juga:
Rakornas Indonesia Maju, Panglima TNI dan Kapolri Bicara Keamanan Negara
Kapolri Minta Kepala Daerah Laporkan Kapolres yang Minta Proyek
Kakor Brimob, Kepala RSPAD dan Danpuspom TNI Bakal Diisi Jenderal Bintang 3
Kemendikbud Pastikan Tidak Ada Nama Mahasiswa Atas Nama Pelaku Bom Medan
4 Orang di Banten dan Jateng yang Ditangkap Polisi Pernah Ikut Perang Suriah
Polisi Buru Pimpinan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan