Jadi Menkes, Dokter Terawan Tetap Berikan Konsultasi

PERISTIWA | 23 Oktober 2019 18:00 Reporter : Dedi Rahmadi

Merdeka.com - Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengaku akan tetap memberikan konsultasi meski tidak lagi berpraktik sebagai dokter karena harus menjalankan tugas sebagai birokrat.

"Saya tetap dokter yang akan juga membantu, di mana pun saya berada untuk memberikan konsultasi, saya kan masih bisa. Saya kan mau menolongnya, masa ada emergency tidak saya tolong? Kan pasti harus menolong," kata Terawan seusai dilantik di Istana Negara Jakarta, Rabu (23/10).

Terawan sebelumnya adalah Kepala Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto sekaligus dokter kepresidenan Joko Widodo. Ia mengaku akan melaksanakan tugas sesuai dengan visi Presiden Jokowi.

"Yaitu semua hal yang bisa mendukung memajukan SDM, dan kalau di bidang kesehatan ya masalah stunting, BPJS (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial), masalah pelayanan preventif dan promotif, itu yang harus dimajukan, dan banyak hal yang sekiranya bisa mendukung visi SDM bisa tercapai," tambah Terawan.

Terkait BPJS, Terawan mengaku masih harus membicarakannya secara mendetail. "Karena banyak pihak pihak yang terkait dan juga intinya ya bagaimana membuat solusi yg paling wise, yang tidak memberatkan masyarakat dan negara dan itu harus betul-betul dibahas dengan detail dan harus penuh kejujuran, keterbukaan dan keinginan bersama untuk membenahi pelayanan yang baik," ungkap Terawan.

Dengan latar belakang medis dan militer, Terawan mengakui bahwa ia punya pengalaman di organisasi internasional.

"Ya kan hidup ini terus belajar. Saya memang dari sisi birokrasi, saya di sisi birokrasi militer dan kalau dari sisi organisasi internasional, saya adalah ketua dokter militer dunia dan mudah-mudahan itu bisa saya pakai untuk membantu mempercepat mengatasi persoalan secara bersama-sama, sehingga bisa mempercepat apa yang sudah dicapai menteri sebelumnya," tambah Terawan.

Salah satu persoalan yang akan menjadi fokus Terawan saat bekerja adalah masalah stunting.

"Tiap daerah punya keunikan untuk mengatasinya, tidak mungkin digelontor begitu saja, itu akan hilang, musnah. Anggaran harus betul-betul tepat sasaran, tepat waktu, dan tepat guna dan memang stunting jadi fokus, masak mewujudkan SDM dengan kondisi stunting? Jelas nggak mungkin," jelas Terawan. (mdk/ded)

Baca juga:
Bahagia Dilantik Jadi Menkes, Dokter Terawan Janji Atasi Stunting
Dilantik Jadi Menteri Kesehatan, Terawan Agus Segera Mundur dari TNI
Ini Para Jenderal TNI dan Polri yang Jadi Menteri Jokowi
Dipercaya Jadi Menkes, Dokter Terawan Diminta Jokowi Urus Stunting Hingga BPJS
Senyum Dokter Terawan Seusai Bertemu Jokowi di Istana
Jokowi Tunjuk Dokter Terawan jadi Menkes

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.