Jokowi dan Iriana Terbang ke Bali, Tinjau Fasilitas dan Infrastruktur G20

Jokowi dan Iriana Terbang ke Bali, Tinjau Fasilitas dan Infrastruktur G20
Jokowi dan Iriana Terbang ke Bali. Biro Pers Sekretariat Presiden
NEWS | 2 Desember 2021 09:03 Reporter : Intan Umbari Prihatin

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) beserta Ibu Negara Iriana Joko Widodo bertolak menuju Bali untuk melakukan kunjungan kerja. Mereka lepas landas dari Pangkalan TNI AU Halim Perdanakusuma, Jakarta, menggunakan Pesawat Kepresidenan Indonesia-1 sekitar pukul 08.00 WIB.

Setibanya di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Kabupaten Badung, Presiden akan langsung meninjau sejumlah fasilitas dan infrastruktur yang rencananya akan digunakan pada gelaran Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 nanti.

Sejumlah fasilitas tersebut antara lain Mangrove Conservation Forest, infrastruktur jalan, pedestrian, jembatan, dan sejumlah lokasi di kawasan Nusa Dua.

Sementara itu, pada malam harinya Jokowi direncanakan akan meninjau Garuda Wisnu Kencana (GWK) Cultural Park yang terletak di Uluwatu, Kuta Selatan, Kabupaten Badung.

Turut mendampingi Presiden dan Ibu Iriana dalam penerbangan menuju Provinsi Bali antara lain Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono, Sekretaris Militer Presiden Marsda TNI M. Tonny Harjono, Komandan Paspampres Mayjen TNI Tri Budi Utomo, Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin, dan Koordinator Staf Khusus Presiden Ari Dwipayana.

Sebagai informasi, Indonesia secara resmi menjadi Presidensi G20 mulai 1 Desember 2021. G20 merupakan forum global yang beranggotakan 19 negara dan satu Uni Eropa. Forum yang terbentuk sejak 1999 menyumbang hingga 80 persen Produk Domestik Bruto dunia dan 75 persen ekspor dunia

Jokowi menekankan dirinya tak mau Presidensi Indonesia di G20 2020 hanya sebatas seremonial. Dia mengaku akan mendorong negara-negara G20 untuk melakukan aksi nyata dan menghasilkan terobosan besar.

"Saya ingin Presidensi Indonesia di G20 tidak sebatas seremonial belaka. Indonesia mendorong negara-negara G20 untuk melakukan aksi-aksi nyata. Indonesia akan terus mendorong negara-negara G20 menghasilkan terobosan-terobosan besar," jelas Jokowi pembukaam Presidensi G20 secara virtual, Rabu 1 Desember 2021.

Selain itu, Indonesia akan terus mendorong negara-negara G20 membangun kolaborasi dan menggalang kekuatan untuk memastikan masyarakat dunia dapat merasakan dampak positif dari kerja sama tersebut.

Jokowi menyampaikan Presidensi G20 Indonesia juga akan digunakan untuk memperjuangkan aspirasi dan kepentingan negara-negara berkembang.

"Indonesia berusaha membangun tata kelola dunia yang lebih adil. Indonesia berupaya memperkuat solidaritas dunia mengatasi perubahan iklim dan pembangunan berkelanjutan," katanya.

"Dan menggalang komitmen negara maju membantu negara berkembang. Negara kaya membantu negara miskin," sambung Jokowi.

Menurut dia, ada tiga fokus yang akan didorong Indonesia dalam Presidensi G20 2022. Pertama, penanganan kesehatan yang inklusif. Kedua, transformasi berbasis digital. Ketiga, transisi menuju energi berkelanjutan.

Reporter: Lizsa Egeham (mdk/gil)

Baca juga:
Opening Ceremony Presidensi G20 Indonesia 2022
Menko Airlangga: Presidensi G20 Agar Dunia Cepat Keluar dari Krisis
Jokowi: Saya Ingin Presidensi Indonesia di G20 Tak Sebatas Seremonial
Jadi Presidensi G20, Jokowi Anggap Kesempatan RI Kontribusi Besar Pemulihan Ekonomi
Jadi Tuan Rumah Presidensi G20 2022, Pemerintah Siapkan Bandwidth Hingga 20 Gbps
Menko Luhut: Presidensi KTT G20 di Bali Harus jadi Momentum Pemulihan Ekonomi
Luhut Ingin Presidensi G20 Perkuat Pengaruh RI di Kancah Internasional

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami