Jokowi Minta Menteri Kerja Habis-habisan Lima Tahun ke Depan

PERISTIWA | 31 Oktober 2019 22:55 Reporter : Supriatin

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi fokus membangun sumber daya manusia (SDM) pada periode kedua pemerintahannya. Guna mendukung pembangunan tersebut, Jokowi meminta para menterinya bekerja secara totalitas.

"Presiden minta kita kerja habis-habisan untuk mempercepat pembangunan sumber daya manusia," kata Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy di Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (31/10).

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu juga mengingatkan bahaya stunting bagi pembangunan SDM. Bila jumlah penderita stunting semakin meningkat maka target SDM unggul tak akan tercapai.

Jokowi menargetkan, jumlah penderita stunting di Tanah Air menurun. Dari tahun 2018 berada pada angka 30,8 persen menjadi 27 persen pada tahun 2019.

"Bapak Presiden menarget 2025 kita posisi stunting sudah di bawah 10 persen," jelas Muhadjir.

Jokowi, lanjut Muhadjir, mengingatkan para menteri agar turun langsung ke lapangan untuk melihat perkembangan penanganan stunting. Menteri juga harus mengetahui kawasan merah mana saja yang menjadi kantong-kantong stunting di Indonesia.

"Pihak-pihak kementerian terkait diminta serius, memahami peta blank spot wilayah-wilayah merah yang menjadi kantong stunting di indonesia dan itu harus ditangani terpadu melibatkan seluruh kementerian," kata dia.

Baca juga:
Tingkatkan Kualitas Pendidikan, Jokowi Minta Mendikbud Dikti Pakai Teknologi
Jokowi Minta Prabowo Kembangkan Industri Pertahanan: Jangan Sampai Impor Semua
Jokowi Minta Anggaran Kesehatan Rp132 Triliun Fokus Tangani Gizi dan Cegah Penyakit
Jokowi Minta Menteri Jelaskan ke Publik Setiap Ada Perubahan Kebijakan
Jokowi: Pemerintah Subsidi Rp41 Triliun untuk BPJS, Rakyat Harus Ngerti Ini
Jokowi Usul Ganti Istilah Radikalisme Jadi Manipulator Agama
Wamen PUPR Minta DPR Papua Tak Berpikir Negatif Kunjungan Jokowi

(mdk/lia)