Jokowi Pastikan Pembukaan Rumah Ibadah & Sekolah saat New Normal Lewat Tahapan Ketat

Jokowi Pastikan Pembukaan Rumah Ibadah & Sekolah saat New Normal Lewat Tahapan Ketat
PERISTIWA | 2 Juni 2020 10:51 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengakui bahwa penyebaran Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) di sejumlah daerah belum bisa dikendalikan. Untuk itu, dia memastikan pembukaan rumah ibadah ataupun sekolah di masa pandemi Covid-19 akan melalui tahapan-tahapan yang ketat.

Salah satunya yakni, melihat angka penularan virus Corona (R0) di masing-masing daerah. Hal itu disampaikan Jokowi usai meninjau persiapan penerapan new normal di Masjid Istiqlal Jakarta Pusat, Selasa (2/6).

"Pembukaan baik itu pembukaan untuk tempat ibadah, pembukaan untuk aktivitas ekonomi, pembukaan untuk sekolah semuanya melalui tahapan-tahapan yang ketat, dengan melihat angka-angka kurva dari R0 maupun dari RT-nya," kata Jokowi.

R0 atau basic reproduction number menunjukkan daya tular penularan virus dari orang sakit ke orang yang sehat. Jika R0 kurang dari satu, maka rata-rata orang yang terinfeksi akan menularkan kurang dari 1 orang. Sebaliknya, apabila R0 di atas satu maka penyebaran virus Corona masih tinggi.

Jokowi menegaskan pembukaan tempat publik akan menggunakan data-data keilmuan yang ketat. Dengan begitu, masyarakat dapat kembali beraktivitas namun aman dari virus Corona.

"Sehingga kita harapkan akan berjalan dari tahapan ke tahapan, dari sektor ke sektor, dari provinsi ke provinsi sesuai dengan angka-angka yang tadi saya sampaikan," tutur dia.

Sebelumnya, Ketua Tim Pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito mengatakan, ada sejumlah indikator kesehatan untuk menentukan suatu daerah dapat kembali melaksanakan aktivitas ekonomi yang produktif dan aman dari virus Corona.

Antara lain yakni pendekatan berdasarkan kriteria epidemologi, surveilans kesehatan masyarakat, dan pelayanan kesehatan sesuai rekomendasi Badan Kesehatan Dunia (WHO).

"Sesuai dengan rekomendasi WHO, kami menggunakan pendekatan atau kriteria epidemiologi, surveilans kesehatan masyarakat, serta pelayanan kesehatan,” ujar Wiku dalam keterangannya, Minggu 31 Mei 2020.

Dia menuturkan, ada 11 indikator utama yang dipakai untuk melihat penurunan jumlah kasus selama dua pekan sejak puncak terakhirnya, dengan target lebih dari 50 persen untuk setiap wilayah.

Adapun penurunan angka yang dilihat tersebut adalah berdasarkan dari jumlah yang meninggal, penurunan jumlah kasus positif, termasuk kasus Orang Dalam Pemantauan (ODP) dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) yang dirawat di rumah sakit, juga jumlah pasien sembuh dan selesai pemantauan.

Selain itu, indikator lain adalah dengan melihat hasil dari jumlah pemeriksaan laboratorium, di mana positivity rate-nya harus di bawah 5%, dan penggunaan metode pendekatan Rt atau angka reproduktif efektif kurang dari 1.

Ditemukan, ada 102 wilayah yang dinyatakan aman dan dikelompokkan dalam zona hijau. Seluruh wilayah itu dapat memasuki tatanan kehidupan normal baru atau new normal dengan tetap mematuhi protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran Covid-19.

"Seluruh wilayah tersebut selanjutnya diberikan wewenang untuk melaksanakan kegiatan masyarakat produktif dan aman Covid-19," ujar Wiku.

Reporter: Lizsa Egeham (mdk/gil)

Baca juga:
Pandemi Covid-19, Jokowi Ingatkan Pembukaan Sektor Harus Sesuai Data
Pariwisata Berkelanjutan Jadi Aspek Penting di Era Kenormalan Baru
Fraksi PPP Khawatir New Normal Picu Pengurangan Tenaga Kerja Hingga PHK
Sambut New Normal, Begini Prosedur Operasional Diterapkan Bank BTN
Jokowi Cek Perkembangan Renovasi dan Persiapan New Normal di Masjid Istiqlal
Kadis Buka Pantai Untuk Surfing, Gubernur Bali Tegaskan Belum Boleh

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Gerak Cepat Jawa Barat Tangani Corona - MERDEKA BICARA with Ridwan Kamil

5