Jokowi Soal Pemindahan Ibu Kota: Bukan Hanya Pindah Lokasi dan Istana

PERISTIWA | 25 Januari 2020 00:01 Reporter : Muhammad Genantan Saputra

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memamerkan tayangan video ibu kota baru di Kalimantan Timur di acara Partai Hanura. Dia mengatakan, pemindahan ibu kota buka sekadar pindah lokasi semata.

"Ini pertama kali tayangan kita sampaikan dalam forum politik forum partai pertama kali kita tayangkan. Yang pertama yang ingin saya sampaikan bahwa kita memutuskan untuk pindah ibu kota itu bukan hanya pindah lokasi, bukan hanya pindah istana bukan hanya pindah kementerian bukan," katanya di JCC Senayan, Jakarta, Jumat (24/1).

Menurutnya, pemindahan Ibukota untuk membangun kultur kerja baru dan sebuah sistem baru. Sehingga, ada kecepatan dalam memutuskan maupun merespon perubahan-perubahan zaman yang ada.

"Kita ingin membangun sebuah kultur kerja. Kita ingin membangun sistem kerja yang baik sehingga yang ingin install terlebih dahulu adalah sistemnya. Baru orangnya masuk ke sana," terangnya.

1 dari 1 halaman

Jokowi menyebut, pemindahan ibu kota merupakan sebuah pekerjaan besar. Sehingga Indonesia bisa menjadi negara maju lainnya seperti Amerika dan Australia.

"Amerika mempunyai New York dan Washington DC, Australia punya Sydney dan punya Canberra, Indonesia juga sama punya Jakarta dan punya nanti ibu kota yang baru," terangnya.

Dia menambahkan, ibu kota baru nanti adalah sebuah kota yang sangat hijau atau green city. Kemudian, menjadi kota cerdas karena sistem yang dibangun adalah smart city.

"Dan juga sebuah kota yang kita harapkan betul-betul bisa kita zero emisi karena yang digunakan adalah nanti kendaraan-kendaraan listrik dan juga kendaraan-kendaraan yang otonomus yang tanpa supir baik transportasi massanya maupun kendaraan pribadinya," tutupnya. (mdk/fik)

Baca juga:false
Demi Pemerataan Penduduk, Jokowi akan Paksa Sebagian Warga Pindah dari Pulau Jawa
Jokowi Jamin Ibu Kota Baru Bebas Banjir dan Macet
Presiden Jokowi: Transportasi di Ibu Kota Baru Serba Elektronik dan Otomatis
Bahas UU IKN, Mendagri Sebut Status DKI Jakarta akan Diubah
RUU Ibu Kota Baru Digarap Bappenas, Komisi II DPR Protes Mendagri

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.