Kamuflase Teroris Dalam Beraksi dari Jaket Ojol Hingga Gunakan Anak-Anak

PERISTIWA | 16 November 2019 22:06 Reporter : Tri Yuniwati Lestari

Merdeka.com - Pengamat Gerakan Islam dari UIN Jakarta, M. Zaki Mubarak, melihat bahwa tidak bisa mengidentifikasi pakaian seseorang itu sebagai teroris. Belakangan ini pelibatan perempuan dan anak-anak untuk dijadikan peran dalam aksi terorisme merupakan bentuk baru dalam memanipulasi polisi.

"Jarang sekali orang melakukan aksi Amaliah tetapi pakai celana cingkrang dan jenggotnya panjang, tetapi mereka berkamuflase. Saya kira model seperti ini akan bervariasi bisa menggunakan perempuan dan anak-anak, kamuflase dalam bentuk ojol, orang yang kecurian motor dan sebagainya," ujar Zaki dalam diskusi Perspektif Indonesia, di kawasan Kebon Sirih, Jakarta, Sabtu (16/11).

Menurut Zaki, inilah yang semakin membuat sulit dideteksi kepolisian. Karena aparat keamanan tidak memantau dan menganggap mereka sebagai orang yang potensial melakukan aksi Jihad.

Zaki juga menambahkan terorisme yang dikenal sebagai lone wolf atau bekerja sendiri sulit dideteksi karena tidak punya struktur dan tidak juga terkait dengan struktur JAD.

"Teroris sekarang menggunakan strategi yang sederhana tapi efektif. Misalnya yang di Wonokromo ngakunya kehilangan motor. Kemudian mau ketemu polisi untuk laporan, ternyata itu hanya dalih. Di medan kamuflase nya kan sederhana, pake jaket ojek online. Karena ojol kan lalu lalang, ada yang kirim makanan, kirim barang, antar orang jadi tidak terdeteksi," sambungnya.

1 dari 1 halaman

Seperti di Suriah

Lalu masalah pelibatan perempuan dan anak-anak dalam aksi pengeboman menurut Zaki karena kurangnya peran laki-laki dalam kelompok-kelompok tersebut.

"Di Indonesia kekurangan sumber daya. karena aktivis laki-laki itu banyak yang masuk penjara, atau banyak yang tewas, kemudian mereka menggunakan sumber daya yang siap. Maka perempuan dan anak-anak diajak untuk melaksanakan itu," kata Zaki.

Menurut Zaki Indonesia mencontoh apa yang dilakukan ISIS di Suriah dan Irak ketika terdesak, karena kekurangan sumber daya maka mereka melakukan justifikasi melalui ayat Alquran bahwa perempuan dan anak-anak itu boleh dikerahkan dengan jaminan mati syahid.

"Ketika di Suriah dan Irak, kelompok jihadis menggunakan perempuan dan anak-anak untuk melaksanakan aksi Amaliah bom bunuh diri, maka disini juga di contoh dari segi ideologi mereka merujuk kesana," tutup Zaki. (mdk/eko)

Baca juga:
Tren Teroris Dinilai Berubah, Alasannya Bukan Lagi Karena Ekonomi
BNPT: Tren Teroris Sekarang yang Terpengaruh Kuat Adalah Istri
BNPT Nilai ASN Terlibat Terorisme Fenomena Baru, Antarkementerian Harus Koordinasi
Baku Tembak di Deli Serdang, 2 Terduga Teroris Tewas dan 1 Anggota Densus 88 Terluka
Teroris Level KW, Belajar Autodidak dan Alami Proses Radikalisasi Personal
Pengamat Nilai Aksi Teroris Sasar Polisi Berkolerasi dengan JAD