Kapolda Papua Sebut 10 Teroris di Merauke Masuk Jaringan Ansharut Daulah

Kapolda Papua Sebut 10 Teroris di Merauke Masuk Jaringan Ansharut Daulah
Densus 88. ©2020 Merdeka.com
PERISTIWA | 30 Mei 2021 19:49 Reporter : Eko Prasetya

Merdeka.com - Kepala Kepolisian Daerah Papua Irjen Pol Mathius Fakhiri menyatakan, 10 orang terduga teroris yang diamankan di Merauke terindikasi jaringan Ansharut Daulah .

"Memang benar ke 10 orang yang diamankan masuk dalam jaringan Ansharut Daulah dan tersangkut dalam kasus bom bunuh diri awal Januari lalu di Makassar. Ke 10 teroris itu diamankan sejak Jumat (28/5) dan dijadwalkan Rabu (2/6) diterbangkan ke Jayapura," kata Kapolda Papua Irjen Pol Fakhiri di Jayapura, Minggu malam.

Dijelaskan, para terduga teroris itu memang sering ke Makassar dan ada yang terkait kasus bom bunuh diri. Sebanyak 10 teroris yang diamankan yakni AK, SB, ZR, UAT, DS, SD, WS, YK, AP, dan IK. Dan dari 10 orang ada pasangan suami istri yakni AP dan IK (perempuan).

Mereka diamankan karena terindikasi hendak melakukan bom bunuh diri di sejumlah gereja di sekitar Merauke. Saat diamankan, Densus 88 juga mengamankan berbagai barang bukti seperti aneka senjata tajam dan senjata api, kata Fakhiri seraya menambahkan ada laporan kelompok tersebut sudah membaiat sehingga masih terus didalami.

"Kita tunggu hasil penyelidikan yang dilakukan Densus 88," kata Kapolda Papua Irjen Pol Mathius Fakhiri.

(mdk/eko)

Baca juga:
Warga Ciamis Dikabarkan Ditangkap Densus 88
Polisi Tangkap Buron Terduga Teroris di Sukabumi
Dari Seminar Berujung Penangkapan
Operasi Bakda Asar
Kuasa Hukum Tegaskan Tudingan Terhadap Munarman Cerita Lama

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami