Karyawan Dealer Gelapkan Rp1,9 M Uang Pengurusan STNK, Dipakai Wisata ke Singapura

Karyawan Dealer Gelapkan Rp1,9 M Uang Pengurusan STNK, Dipakai Wisata ke Singapura
Tersangka penggelapan pengurusan STNK. ©ANTARA/Norjani
PERISTIWA | 31 Agustus 2020 20:47 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Seorang karyawan sebuah dealer sepeda motor di Sampit Kabupaten Kotawaringin Timur, Kalimantan Tengah, berinisial YS ditangkap karena dilaporkan menggelapkan uang pengurusan Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK). Jumlah yang ditilap mencapai Rp1,9 miliar.

"Dia ini karyawan CV Trio Motor Sampit yang dipercaya menjadi perwakilan perusahaan untuk pengurusan surat kendaraan bermotor di Samsat. Ini diketahui terjadi pada 27 Desember 2019 sampai 5 Agustus 2020," kata Kapolres Kotawaringin Timur (Kotim) AKBP Abdoel Harris Jakin di Sampit, Senin (31/8) seperti dilansir Antara.

Jakin yang didampingi Wakapolres Kompol Abdul Aziz Septiadi dan Kepala Satuan Reserse Kriminal AKP Zaldy Kurniawan mengatakan, kasus ini terungkap ketika ada seorang konsumen yang komplain karena STNK sepeda motornya belum juga keluar padahal dia sudah lama membeli sepeda motor tersebut.

Pihak perusahaan bingung karena saat memeriksa dalam sistem internal, tertulis laporan bahwa STNK sepeda motor tersebut sudah terbit. Kecurangan ini baru terungkap setelah pihak perusahaan memeriksa ke Samsat Kotawaringin Timur dan ternyata STNK sepeda motor itu ternyata belum didaftarkan sehingga belum keluar.

Kecurigaan pun muncul terhadap tersangka karena hanya dia yang selama ini dipercaya mengurus STNK sepeda motor yang dibeli konsumen. YS dipercaya mewakili perusahaan untuk pengurusan STNK sepeda motor ke Samsat Kotawaringin Timur dan Samsat Seruyan.

Kasus ini kemudian dilaporkan ke Polres Kotawaringin Timur. Atas dasar laporan itu, pekan lalu polisi kemudian menangkap YS di tempat tinggalnya untuk menjalani proses hukum.

Polisi menemukan barang bukti di antaranya berupa 66 kwitansi dan daftar permohonan pengurusan STNK, hasil audit berkas pengurusan STNK, slip gaji tersangka, serta 872 berkas permohonan STNK yang belum didaftarkan ke Samsat.

"Perusahaan sudah mengeluarkan biaya pajak dan honor untuk mengurus itu, namun ada 872 permohonan STNK yang tidak diuruskan. Uang diambil tapi tidak didaftarkan ke Samsat, tetapi dipakai untuk keperluan pribadi dan hura-hura. Totalnya Rp1,9 miliar," tutur Jakin.

Untuk mengelabui, tersangka membuat laporan palsu untuk diunggah di sistem internal perusahaan, namun saat diperiksa ternyata nomor mesin sepeda motor itu belum terdaftar di Samsat.

Tersangka dijerat dengan Pasal 374 KUHPidana Jo Pasal 64 ayat 1 dengan ancaman tujuh tahun terkait dugaan penggelapan dalam jabatan. Sejauh ini tersangka mengaku melakukan aksinya seorang diri.

"Kami imbau masyarakat, kalau ada yang sudah lama membeli motor tapi suratnya belum jadi, silakan menghubungi CV Trio Motor Sampit atau Samsat. Mungkin masih ada korban lain. Kami masih telusuri dan dalami aset yang dibeli dari uang tersebut," ujar-nya.

Baca Selanjutnya: Sementara itu YS saat ditanya...

Halaman

(mdk/bal)

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami