Kasus Mayat Bayi Diseret Biawak, Ini Pengakuan Tersangka Sekaligus Ibu Korban

Kasus Mayat Bayi Diseret Biawak, Ini Pengakuan Tersangka Sekaligus Ibu Korban
Ilustrasi garis polisi. ©2013 Merdeka.com
PERISTIWA | 7 Juli 2020 14:27 Reporter : Moh. Kadafi

Merdeka.com - Kasus mayat bayi laki-laki yang ditarik seekor biawak di Desa Pemutaran, Kabupaten Buleleng, Bali, pada Minggu (7/6) lalu pukul 14.00 Wita. Akhirnya, tersangka berinisial KFSK (17) yang merupakan ibunya sendiri memberikan keterangan kepada pihak kepolisian.

Kasubag Humas Polres Buleleng Iptu Gede Sumarjaya menyampaikan, dari hasil pemeriksaan tersangka bahwa awalnya pada Rabu tanggal 3 Juni 2020 sekira pukul 23.00 Wita, tersangka sedang tidur di rumahnya.

Kemudian, merasakan sakit diperutnya dan merasakan ada sesuatu yang bergerak-gerak di dalam perutnya seperti menendang-nendang.

Selanjutnya, tersangka merasakan ada keluar cairan bening disertai darah dan pada saat itu tersangka merasa sakit. Seperti, hendak buang air besar sehingga tersangka sempat mengejan sebanyak tiga kali dan pada saat tersangka mengejan terakhir kali itulah merasakan bahwa dari kemaluannya mengeluarkan sesuatu.

"Sehingga, tersangka kemudian melepas celana dan celana dalamnya dan pada saat itu tersangka melihat keluarnya sesosok bayi dari kemaluannya," kata Sumarjaya, Selasa (7/7).

Kemudian, setelah bayi itu keluar dan berada di atas kasur barulah tersangka memegangnya. Dimana, pada saat itu tersangka merasa takut dan bingung jika ada orang lain yang mengetahui tentang peristiwa itu.

Baca Selanjutnya: Dalam keadaan seperti itu tersangka...

Halaman

(mdk/rhm)

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami