Kekurangan Ruang, Pasien Rumah Sakit Jiwa Abepura Tidur di Lantai

PERISTIWA | 12 Februari 2019 08:02 Reporter : Fikri Faqih

Merdeka.com - Direktur Rumah Sakit Jiwa Abepura, Kota Jayapura, Provinsi Papua Daniel L Simunapendi mengatakan, pasien sakit jiwa yang diantar oleh keluarganya berobat membludak. Sehingga terpaksa sebagian pasien terpaksa tidur di lantai karena kapasitas ruangan terbatas.

Dia mengungkapkan, jumlah tempat tidur di rumah sakit yang dipimpinnya sebanyak 104 unit dan sebenarnya sudah melebihi kapasitas tempat tidur dan juga kapasitas ruangan.

"Jadi ada pasien-pasien sakit jiwa yang terpaksa berbaring di lantai dengan kasur karena ruangan sudah tidak memenuhi lagi, daya tampung kita memang sangat minim, sementara pasien semakin banyak atau membludak," katanya seperti dilansir dari Antara, Selasa (12/2).

Daniel menjelaskan, pasien sakit jiwa semakin banyak karena tidak ada lagi tempat layanan/RS Jiwa di 28 kabupaten di Papua, tidak ada puskesmas khusus sakit jiwa. Selain itu, pasien sakit jiwa membludak setelah pihaknya melakukan pelayanan penyuluhan, pengobatan, deteksi dini gangguan jiwa dan home fisit ke 28 kabupaten dan satu kota.

Melalui pelayanan itu, kata dia, pasien dan keluarganya memahami bahwa memang harus berobat jika ingin sembuh, keluarganya harus bawa ke rumah sakit. Lantaran masyarakat sudah mengetahui kalau ada Rumah Sakit Jiwa maka semua yang membutuhkan pengobatan ini datang berbondong-bondong.

"Setelah mereka mengetahui sekarang kami yang kesulitan daya tampungnya. Pasien sakit jiwa membludak, semua pasien sakit jiwa datang ke kami di RS Jiwa Abepura," jelasnya.

Tetapi kebanyakan pasien sakit jiwa yang sudah tidak bisa menilai realita, jalan tanpa tujuan, sudah gelandangan di jalan-jalan, sudah merusak lingkungan walaupun kondisi ruangannya sudah penuh tetapi terpaksa harus dirawat.

"Kita berusaha untuk merawat pasien tersebut dengan kapasitas rumah sakit yang memang terbatas, tetapi kami berupaya untuk bisa memberikan pelayanan yang maksimal," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Seksi Keperawatan RS Jiwa Abepura, Gerti Jeklin Pulalo mengatakan, pihaknya melayani pasien sakit jiwa yang rawat jalan sebanyak 50 pasien per hari. Pasien sakit jiwa yang rawat jalan lebih banyak melakukan konsultasi dengan dokter spesialis kejiwaan untuk menanyakan terkait saraf dan kondisi tubuhnya.

"Kebanyakan keluarga yang membawa keluarganya yang sakit jiwa ke RS Jiwa untuk diperiksa kesehatannya. Jika sakitnya parah maka pasien akan menjalani rawat inap, namun jika tidak parah maka pasien yang bersangkutan rawat jalan," tutupnya.

Baca juga:
Kisah Judy Castelli, Wanita dengan 44 Kepribadian yang Pilih Jadi Motivator
5 Kasus Kepribadian Ganda Fenomenal yang Jadi Inspirasi Fiksi Terkenal
2.991 Orang Gangguan Jiwa di Aceh Masuk DPT Pemilu 2019
Rekam Data e-KTP Orang Gila, Petugas Disdukcapil Banjarmasin Ditampar
Terapi Puisi, Cara Penyembuhan Jiwa dengan Kata-kata Bermakna
Peran Hebat Pacaran Sehat

(mdk/fik)