Kepala BNPT paparkan strategi penanggulangan terorisme di Singapura

Kepala BNPT paparkan strategi penanggulangan terorisme di Singapura
Kepala BNPT Komjen Suhardi. ©2016 Merdeka.com
NEWS | 5 April 2017 23:30 Reporter : Mardani

Merdeka.com - Kepala badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Komjen Pol Suhardi Alius memaparkan strategi nasional penanggulangan terorisme di forum International Exhibition of Home Land Security 7th Edition di Singapura. Hadir dalam forum itu antara lain Menteri Dalam Negeri dan Hukum Singapura K Shanmugam dan Duta Besar Prancis untuk Singapura Marc Abensour.

"Kami menggunakan dua langkah dalam penanggulangan terorisme, yaitu soft approach (pencegahan) dan hard approach (penindakan)," ujar Suhardi di depan peserta dari berbagai negara, dilansir Antara, Rabu (5/4).

Suhardi menjelaskan langkah pencegahan yang ditempuh BNPT antara lain dengan deradikalisasi dan kontraradikalisasi, sedangkan penindakan menggunakan aturan hukum yang berlaku di Indonesia dengan tetap menjunjung tinggi Hak Asasi Manusia (HAM).

Dalam melakukan pencegahan BNPT bersinergi dengan lembaga dan kementerian terkait, pemerintah daerah, pimpinan daerah, psikolog, sosial, dan masyarakat, termasuk kalangan muda penggiat media sosial dan internet untuk menjadi duta damai di duna maya.

Hal itu, kata Suhardi, untuk mengimbangi gerakan kelompok teroris yang juga memanfaatkan kemajuan teknologi melalui internet dan media sosial untuk menyebar propaganda dan merekrut anggota.

"Harus diakui saat ini generasi muda yang terkena virus ideologi radikal terus meningkat. Karena itu, salah satu kontraradikalisasi yang kami lakukan adalah dengan merekrut kalangan muda penggiat media sosial dan internet," kata Suhardi.

Mereka bertugas menyebarkan pesan-pesan damai dan positif dengan bahasa anak muda di media sosial dan internet. Langkah itu dinilai lebih efektif dalam melindungi dan menyadarkan generasi muda dari propaganda radikalisme dan terorisme.

Selain itu, BNPT juga melibatkan para mantan kombatan yang sudah bertobat untuk menyempurnakan program deradikalisasi, baik bagi napi terorisme di dalam Lembaga Pemasyarakat (Lapas) maupun mereka yang sudah bebas.

BNPT juga memberikan pelatihan keterampilan kewirausahaan bagi keluarga mantan teroris dan beasiswa bagi anak-anaknya agar mereka tidak terpinggirkan dan bisa diterima di masyarakat sehingga tidak kembali lagi ke jaringan lamanya.

"Kami juga merangkul organisasi kemasyaratan (Ormas) moderat terbesar di Indonesia, NU dan Muhammadiyah, untuk meluruskan pemahaman keagamaan yang selama ini keliru ditafsirkan para mantan tersebut," tutur Suhardi.

(mdk/dan)

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami