Komisi III Minta Polisi Tak Sembarangan Tangkap dan Jerat dengan UU ITE

Komisi III Minta Polisi Tak Sembarangan Tangkap dan Jerat dengan UU ITE
PERISTIWA | 31 Mei 2020 21:14 Reporter : Muhammad Genantan Saputra

Merdeka.com - Anggota Komisi III DPR RI Arsul Sani meminta Polri tidak mudah menangkap orang dan menjeratnya dengan Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE). Salah satunya Ruslan Buton yang belakangan dijerat dengan UU ITE setelah membuat video rekaman suara menuntut Jokowi mundur dari jabatannya karena dianggap tidak pro rakyat.

Menurutnya, penangkapan terhadap Ruslan Buton seharusnya tidak perlu dilakukan. Arsul mengingatkan, kewenangan untuk melakukan upaya paksa dalam penindakan hukum terkait dugaan pelanggaran beberapa pasal dalam UU ITE maupun KUHP, tidak boleh sembarangan.

"Penangkapan terhadap Ruslan Buton yang disorot secara luas oleh sejumlah kalangan masyarakat sipil tidak perlu dilakukan karena tidak ada indikasi bahwa yang disampaikan Ruslan tersebut membuat masyarakat terprovokasi untuk melakukan makar atau melawan Presiden Jokowi," kata Arsul, Minggu (31/5).

Arsul menyoroti penggunaan beberapa Pasal dalam UU ITE seperti Pasal 27 dan Pasal 28 dan juga Pasal dalam KUHP seperti Pasal 207, Pasal 310 dan 31. Dia melihat, pasal-pasal ini adalah pasal karet yang multi tafsir maupun terbuka penafsirannya.

Oleh karenanya, dalam menggunakan pasal yang terbuka penafsirannya seperti itu, Polri tidak tepat melakukan proses hukum dengan langsung melakukan upaya paksa seperti penangkapan dan penahanan.

"Apalagi kalau apa yang disampaikan oleh terduga pelakunya di ruang publik atau medsos belum menimbulkan akibat apa-apa atau tidak disertai dengan tindak pidana lainnya seperti misalnya mengangkat senjata atau memberontak terhadap pemerintah," tuturnya.

Baca Selanjutnya: Proses Hukum...

Halaman

(mdk/noe)

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami