Kontras Catat Penggunaan Senpi oleh Polisi, 229 Orang Tewas

PERISTIWA | 1 Juli 2019 20:36 Reporter : Muhammad Genantan Saputra

Merdeka.com - Penggunaan senjata api oleh anggota Polri menjadi sorotan Komisi untuk orang hilang dan korban tindak kekerasan (Kontras). Dalam kurun waktu Juni 2018 sampai Mei 2019, Kontras menemukan peristiwa 423 penembakan yang mengakibatkan 435 jiwa luka-luka dan 229 tewas. Jumlah tersebut didapat dari pemantauan media, informasi jaringan, serta pendampingan kasus oleh KontraS.

Menurut peneliti Kontras Rivanlee Anandar, ada dua alasan polisi melakukan penembakan. Pertama, korban dianggap melawan aparat. Kedua, korban melarikan diri dari kejaran polisi.

"Dalam kasus penggunaan senjata api ini korbannya kebanyakan pelaku kriminal," kata Rivanlee di kantor Kontras, Senen, Jakarta Pusat, Senin (1/6).

Namun, ia mempertanyakan kesesuaian penggunaan senjata api tersebut dengan tindakan yang dilakukan pelaku maupun situasi di lapangan.

"Itu yang sulit sekali kita temukan karena beberapa peristiwa itu berujung pada kematian korban, atau korban merasa ditekan sehingga tidak mau mengatakannya sejujurnya," sambungnya.

Menurut Kontras, akuntabilitas penggunaan senjata api menjadi persoalan penting bahwa kepolisian tidak bisa semena-mena menarik pelatuk atau melakukan tindakan yang menyebabkan kematian seseorang. Kontras ingin penggunaan senjata api sejalan dengan Peraturan Kapolri nomor 1 Tahun 2009 tentang standar dan praktik hak asasi manusia untuk polisi.

Yaitu, semua insiden penggunaan kekuatan atau senjata api harus dilaporkan dan ditinjau oleh pejabat tinggi. Kemudian, pejabat tinggi harus bertanggung jawab atas tindakan polisi dibawah komandonya jika tahu tentang pelanggaran, tetapi gagal mengambil tindakan nyata.

"Pejabat yang melakukan pelanggaran aturan ini tidak akan dimaafkan dengan alasan bahwa mereka mengikuti perintah atasan," kata Rivanlee.

Dari data pengaduan dan pendampingan Kontras, penggunaan senjata api masih menjadi instrumen dominan dari tindakan penyiksaan. Beberapa kasus yang dihimpun Kontras adalah penembakan terhadap Apria, (Sumatera Selatan), Ridwan (Sigi), Indra (Sorong) dan Mince dan Nelma (Halmahera Selatan).

Baca juga:
Kontras Catat 57 Kasus Penyiksaan yang Dilakukan Anggota Polri
Kontras: Polri Lakukan 643 Tindak Kekerasan Satu Tahun Terakhir
Lahir 1 Juli, Warga Depok Ramai-Ramai Bikin SIM Gratis
Sebar Ujaran Kebencian, Pemilik Akun Instagram @rif_opposite Diciduk
Tidak Tebar Aksi Teror, Kenapa Anggota Jamaah Islamiyah Ditangkap ?

(mdk/rhm)