KPK Banding Terhadap Vonis 6 Tahun Penyuap Dirut Garuda Soetikno Soedarjo

KPK Banding Terhadap Vonis 6 Tahun Penyuap Dirut Garuda Soetikno Soedarjo
Soetikno Soedarjo. ©2019 Merdeka.com/Dwi Narwoko
PERISTIWA | 15 Mei 2020 17:00 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Jaksa penuntut umum pada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengajukan upaya hukum banding atas vonis terhadap pemilik PT Mugi Rekso Abasi (PT MRA) Soetikno Soedarjo. Soetikno divonis 6 tahun penjara oleh Majelis Hakim Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat.

"Hari ini KPK mengajukan upaya hukum banding atas putusan majelis hakim dalam perkara terdakwa Soetikno Soedarjo," ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri saat dikonfirmasi, Jumat (15/5/2020).

Ali menyebut, alasan pengajuan banding lantaran jaksa memandang vonis tersebut belum memenuhi rasa keadilan masyarakat.

"Berikutnya JPU KPK akan segera menyusun memori banding dan menyerahkannya kepada Pengadilan Tinggi Jakarta melalui Ketua PN Jakarta Pusat," kata Ali.

Sebelumnya, Majelis Hakim Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat menjatuhkan vonis pidana penjara 6 tahun denda Rp1 miliar subsider 3 bulan kurungan terhadap pemilik PT Mugi Rekso Abadi (MRA) Soetikno Soedarjo. Hakim meyakini Soetikno bersalah menyuap mantan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Emirsyah satar.

"Terdakwa Soetikno Soedarjo terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana korupsi sebagaimana Pasal 5 ayat (1) huruf b UU tipikor Jo Pasal 65 (1) KUHP," ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengutip vonis Majelis Hakim Pengadilan Tipikor, Jakarta, Jumat (8/5/2020).

Selain terbukti melanggar tindak pidana korupsi, Soetikno juga terbukti melakukan tindak pidana pencucian uang (TPPU) sebagaimana Pasal 3 UU TPPU jo Pasal 55 ayat 1 ke 1 dan Pasal 65 (1) KUHP.

Hal-hal yang meringankan, Soetikno dianggap berlaku sopan, mengakui terus terang dan menyesali perbuatannya. Serta Soetikno belum pernah dihukum.

Untuk hal yang memberatkan, perbuatan Soetikno dianggap tidak mendukung program pemerintah yang sedang gencar-gencarnya memberantas tindak pidana korupsi.

Vonis terhadap Soetikno ini lebih rendah dari tuntutan jaksa penuntut umum pada KPK. Soetikno dituntut dengan hukuman 10 tahun penjara denda Rp10 miliar subsider 8 bulan kurungan.

Selain pidana pokok tersebut, jaksa juga menuntut agar hakim menjatuhkan pidana tambahan berupa kewajiban membayar uang pengganti sebesar USD 14.619.937,58 dan EURO 11.553.190,65. Namun pidana tambahan ini tak dipertimbangkan oleh hakim.

Soetikno dinilai terbukti menyuap mantan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Emirsyah supaya Emirsyah dapat memuluskan sejumlah pengadaan yang sedang dikerjakan oleh PT Garuda Indonesia.

Selain itu, Soetikno diyakini jaksa telah melakukan tindak pidana pencucian uang (TPPU). Jaksa menduga pencucian uang yang dilakukan Soetikno bersama Emirsyah ini dari suap pengadaan pesawat tersebut. (mdk/eko)

Baca juga:
Penyuap Mantan Dirut PT Garuda Emirsyah Satar Divonis 6 Tahun Penjara
Eks Dirut Garuda Indonesia Emirsyah Satar Divonis 8 Tahun Penjara
Eks Dirut Garuda Emirsyah Satar Hadapi Sidang Vonis
Mantan Dirut Garuda Emirsyah Satar Dituntut 12 Tahun Penjara
Sidang Tuntutan Emirsyah Satar Digelar Online
Periksa 2 Saksi, KPK Telisik Asal Usul Aset Tersangka Suap Garuda

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami