KPK Limpahkan Berkas Penyidikan Bowo Sidik dan Indung

PERISTIWA | 25 Juli 2019 19:51 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) merampungkan berkas penyidikan anggota Komisi VI DPR RI Fraksi Golkar Bowo Sidik Pangarso (BSP) dan anak buahnya di PT Inersia bernama Indung (IND). Keduanya akan segera menjalani sidang dakwaan kasus dugaam suap bidang pelayaran.

"Untuk kasus suap pelayaran antara PT Pupuk Indonesia Logistik (Pilog) Dengan PT Humpuss Transportasi Kimia (HTK), penyidik melakukan pelimpahan berkas dan barang bukti atas nama tersangka BSP dan IND ke penuntutan tahap kedua," kata Kabag Pemberitaan dan Publikasi KPK Yuyuk Andriati di Gedung KPK Jakarta, Kamis (25/7).

Bowo dan Indung rencananya akan menjalani persidangan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta. Yuyuk mengatakan, dalam merampungkan berkas keduanya, penyidik sudah memeriksa 117 saksi dari berbagai unsur.

Usai menjalani pemeriksaan, Bowo mengamini telah dilimpahkan berkas perkaranya. "Iya sudah P-21 (berkas perkara telah lengkap)," ucapnya.

Sebelumnya, KPK menetapkan anggota Komisi VI DPR Fraksi Golkar Bowo Sidik Pangarso sebagai tersangka kasus dugaan suap jasa pengangkutan antara PT. Humpuss Transportasi Kimia dengan PT. Pupuk Indonesia Logistik (Pilog).

Selain Bowo, KPK juga menjerat dua orang lainnya yakni Marketing Manager PT. Humpuss Transportasi Kimia (PT. HTK) Asty Winasti, dan pegawai PT. Inersia bernama Indung.

KPK menduga ada pemberian dan penerimaan hadiah atau janji terkait kerja sama pengangkutan bidang pelayaran menggunakan kapal PT HTK tersebut.

Dalam perkara ini, Bowo Sidik diduga meminta fee kepada PT Humpuss Transportasi Kimia atas biaya angkut yang diterima sejumlah USD 2 per metric ton. Diduga, Bowo Sidik telah menerima suap sebanyak tujuh kali dari PT Humpuss.

Total, uang suap dan gratifikasi yang diterima Bowo Sidik dari PT Humpuss maupun pihak lainnya yakni sekira Rp8 miliar. Uang tersebut dikumpulkan Bowo untuk melakukan serangan fajar di Pemilu 2019.

Reporter: Fachrur Rozie
Sumber: Liputan6.com (mdk/fik)

Baca juga:
KPK Periksa Tiga Tersangka Terkait Korupsi
KPK Kembali Periksa Bowo Sidik Pangarso Tekait Suap
Surya Paloh Bakal Tanya Enggartiasto Lukita Sebab Mangkir Dipanggil KPK 2 Kali
KPK Ultimatum Adik Nazarudin Penuhi Panggilan KPK
Adik Nazaruddin Mangkir Lagi, KPK Jadwalkan Pemeriksaan Ulang 17 Juli
KPK Jadwalkan Pemeriksaan Adik Nazaruddin Terkait Kasus Gatifikasi Bowo Sidik

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.