Mahfud MD: Ali Kalora Ditembak Mati, Masyarakat Harap Tenang

Mahfud MD: Ali Kalora Ditembak Mati, Masyarakat Harap Tenang
Ali Kalora. ©2016 google
NEWS | 18 September 2021 22:49 Reporter : Randy Ferdi Firdaus

Merdeka.com - Menko Polhukam Mahfud MD sudah mendapatkan laporan bahwa pimpinan Mujahid Indonesia Timur, Ali Kalora tewas ditembak petugas, Sabtu (18/9). Mahfud pun meminta agar masyarakat tetap tenang.

Mahfud pun bercerita tentang tindak tanduk Ali Kalora yang selama ini membuat resah masyarakat di Poso. Aksi brutalnya yang membunuh dengan sadis warga di Sulteng.

“Pimpinan Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Ali Kalora yang pernah menggegerkan karena menyembelih banyak warga dengan sadis di Sulteng, setelah buron hampir setahun, hari ini ditembak mati oleh Densus AT/88,” kata Mahfud dalam akun Twitternya, dikutip merdeka.com.

Seperti laporan polisi, Mahfud mengatakan, bukan cuma Ali Kalora yang ditembak mati. Satu lagi anak buahnya juga tewas dalam baku tembak dengan tim di lapangan.

“Ia ditembak bersama seorang anak buahnya yang bernama Ikrimah. Masyarakat harap tenang,” jelas Mahfud.

Sejumlah netizen pun bertanya tentang bukti kebenaran Ali Kalora ditembak. Mahfud menegaskan telah menerima foto dari petugas di lapangan. Namun dia menolak untuk mengunggahnya di media sosial. Dia menjamin, dalam waktu dekat aparat akan segera merilis bukti Ali Kalora tewas ditembak.

Diberitakan sebelumnya, kontak tembak antara Satuan tugas Madago Raya dan kelompok DPO teroris Poso kembali terjadi, Sabtu.

Informasi yang diterima, dalam kontak tembak tersebut menewaskan dua orang teroris Poso, salah satunya adalah pimpinan teroris Poso, Ali Ahmad alias Ali Kalora dan satu orang anggotanya yakni Jaka Ramadhan.

"DPO diduga Ali Kalora dan Jaka Ramadhan, saat ini dalam perjalanan menuju TKP," jelas Danrem 132 Tadulako, Brigjen TNI Farid Makruf.

Kontak tembak terjadi pada Sabtu (18/09) sekitar pukul 17.20 Wita di Pegunungan Desa Astina, Kecamatan Torue, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah.

Pada pertengahan Juli lalu, Satgas Madago Raya yang terdiri atas personel TNI dan Polri, juga telah melakukan penindakan terhadap tiga orang DPO MIT Poso, Sulawesi Tengah yang tewas tertembak dalam baku tembak pada Minggu (11/7) dan Sabtu (17/7), kini jumlah kelompok sipil bersenjata tersebut tersisa enam orang.

Dengan tewasnya dua DPO MIT Poso, Satgas Madago Raya tinggal memburu empat orang lagi anggota kelompok lainnya, yakni Askar alias Jaid alias Pak Guru, Nae alias Galuh alias Mukhlas, Rukli, dan Suhardin alias Hasan Pranata. (mdk/rnd)

Baca juga:
Jenazah Pemimpin MIT Poso Ali Kalora Tiba di RS Bhayangkara Palu
Mahfud MD: Ali Kalora Ditembak Mati, Masyarakat Harap Tenang
Mabes Polri Terima Laporan Ali Kalora Tewas Ditembak Satgas Mandago Raya
Kapolda Sulteng Langsung ke TKP Lokasi Ali Kalora Diduga Tewas Ditembak
Cerita Mantan Panglima Muslim Poso yang Kini Memilih Hidup Damai

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami