Makam Jopraban Yogyakarta Diubah Menjadi Taman, Warga Pindahkan Kuburan Leluhur

Makam Jopraban Yogyakarta Diubah Menjadi Taman, Warga Pindahkan Kuburan Leluhur
Ilustrasi makam. ©2020 Merdeka.com/liputan6.com
NEWS | 8 Desember 2021 05:05 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Makam Jopraban di Kecamatan Wirobrajan Yogyakarta akan dialihfungsikan sebagai ruang terbuka hijau publik (RTHP) dan fasilitas umum sesuai hasil kesepakatan warga setempat. Saat ini warga sedang memproses pemindahan makam.

"Sosialisasi terkait rencana tersebut sudah disampaikan ke ahli waris yang memiliki leluhur atau keluarga yang dimakamkan di makam tersebut. Beberapa sudah dipindahkan tetapi masih ada yang belum," kata Camat Wirobrajan Sarwanto di Yogyakarta, Selasa (7/12) seperti dikutip dari Antara.

Dia menjelaskan lokasi pemindahan makam disesuaikan dengan permintaan ahli waris dan dilakukan sepenuhnya oleh Pemerintah Kota Yogyakarta melalui Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPKP) Kota Yogyakarta.

"Beberapa ada yang dimakamkan kembali di makam-makam sekitar Kecamatan Wirobrajan. Ada juga yang dipindah ke Kabupaten Bantul dan ke Kabupaten Kulon Progo. Bahkan ada yang menghendaki dipindah ke Salatiga, Jawa Tengah," katanya.

Pemindahan makam tersebut, lanjut Sarwanto, ditargetkan selesai awal 2022. Makam Jopraban merupakan makam yang sudah cukup lama di Kecamatan Wirobrajan.

"Makam ini sudah ada sebelum 1985. Dan berdasar keterangan tokoh masyarakat, selama 30 tahun terakhir ini tidak ada lagi yang dimakamkan di sana," katanya.

Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengatakan alih fungsi makam menjadi ruang terbuka hijau publik (RTHP) dan fasilitas umum lainnya sesuai dengan aspirasi masyarakat sekitar.

"Makam ini sudah cukup lama dan ada keluhan dari masyarakat jika makam sering digunakan untuk kegiatan-kegiatan yang kurang baik. Makanya, dilakukan upaya relokasi dan lokasi makam bisa dimanfaatkan untuk kegiatan lain," katanya.

Saat ini, Pemerintah Kota Yogyakarta mengajukan permohonan "kekancingan" ke Keraton Yogyakarta untuk penggunaan lahan makam karena lahan berstatus sebagai tanah Sultan Ground.

Selain RTHP, lahan seluas sekitar 2.000 meter persegi tersebut juga akan dilengkapi dengan fasilitas penunjang seperti balai dan tempat untuk menggerakkan perekonomian masyarakat setempat.

"Masih ada ahli waris yang belum melapor ke wilayah. Makanya, kami sudah petakan dan data. Ada sekitar 300 makam dan baru ada 175 ahli waris yang melapor," katanya. (mdk/bal)

Baca juga:
Diguyur Hujan Deras, Puluhan Makam Jenazah Covid-19 di TPU Cikadut Bandung Amblas
Longsor di TPU Kota Bandung, Empat Jenazah Terpaksa Dipindah
Ada Rumah Dua Lantai di Tengah Kuburan, Terbengkalai dan Masih Kokoh Berdiri
Makam Nyai Tembong, Pusara Kucing di Pinggir Jalan Solo yang Dianggap Keramat
Ziarah ke Makam Mbah Lancing Kebumen, Pusara Keramat Bertumpuk Kain
Ustaz Abdul Somad Murka, Ada Penebar Dusta Video Makam Nabi Muhammad SAW

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami