Ma'ruf Sebut Penyerangan Wiranto Bukti Paham Radikal Masih Berkembang di Indonesia

PERISTIWA | 13 Oktober 2019 04:00 Reporter : Dedi Rahmadi

Merdeka.com - Wakil Presiden terpilih, KH. Ma'ruf Amin mendorong seluruh elemen bangsa ikut terlibat mencegah berkembangnya paham radikal di Indonesia.

"Paham radikal masih berkembang di Indonesia. Karena itu perlu adanya upaya melakukan deradikalisasi paham-paham radikal, supaya tidak berkembang," kata Ma'ruf Amin pada acara tasyakuran dan silaturahmi lintas agama dan peletakan batu pertama pembangunan Kantor PWNU NTB di Universitas NU di Jalan Pendidikan, Kota Mataram, NTB, Sabtu (12/10) sore.

Ma'ruf Amin menegaskan, peristiwa penyerangan terhadap Menko Polhukam Wiranto yang terjadi beberapa waktu lalu di Banten merupakan bukti nyata berkembangnya paham radikal di tengah masyarakat karena ada pemahaman agama yang keliru dan menyimpang, sehingga pelakunya melakukan perbuatan (penyerangan) seperti itu.

"Paham radikal dan terorisme harus dilawan dengan upaya-upaya dan usaha-usaha deradikalisasi dan itu harus menjadi tugas pusat dan daerah, untuk itu diperlukan sinergitas seluruh pihak," katanya.

Lebih lanjut, Ma'ruf Amin mencontohkan NTB salah satu provinsi yang berhasil mencegah masuknya paham-paham radikal. Hal ini tidak lepas dari sinergitas seluruh pihak tidak hanya pemerintah baik pusat dan daerah.

"NTB menjadi salah satu daerah yang berhasil menangkal gerakan-gerakan radikalisme," katanya.

Baca juga:
Istri Komentar Nyinyir Soal Wiranto, Serda Z Ditahan Selama 14 Hari
Kondisi Membaik, Mantan Ajudan Wiranto Tinggalkan Rumah Sakit
Yusril Ihza Mahendra Sebut Kejadian yang Dialami Wiranto Bukan Main-main
Ma'ruf Sebut Penyerangan Wiranto Bukti Paham Radikal Masih Berkembang di Indonesia
Nyinyiri Penyerangan Wiranto, Petinggi Dinas Pendidikan Kampar Diperiksa Polisi

(mdk/ded)