Mendikbud Sebut Guru Asing Didatangkan Untuk Latih Guru Lokal

PERISTIWA | 12 Mei 2019 22:04 Reporter : Fikri Faqih

Merdeka.com - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengatakan, kapasitas guru vokasi terus ditingkatkan yang bertujuan meningkatkan pembelajaran pendidikan vokasi.

"Salah satunya dengan mengundang guru atau instruktur asing untuk melatih para guru, untuk meningkatkan kapasitas pembelajaran vokasi di SMK juga pembelajaran 'science, technology, engineering and mathematics' atau STEM," katanya seperti dilansir dari Antara, Minggu (12/5).

Instruktur dari luar negeri itu tidak hanya untuk sekolah, tetapi juga untuk lembaga pelatihan yang berada di kementerian lain, misalnya balai latihan kerja atau BLK. Dia menegaskan bahwa para guru atau instruktur itu diundang bukan 'diimpor' untuk mengajar di kelas. Melainkan melatih para mentor yang akan mengajar guru-guru.

Dengan mendatangkan para guru asing itu, lebih efisien dibandingkan mengirim guru belajar di luar negeri.

"Kami berharap kapasitas guru vokasi semakin meningkat," jelas Muhadjir.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani meminta program pengembangan vokasi yang tengah dilakukan oleh pemerintah memiliki strategi yang terarah dan satu suara dari setiap kementerian.

Kementerian Perindustrian, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian Tenaga Kerja, dan Kementerian Ristek Dikti telah memulai program pengembangan vokasi yang dinilai telah menampakkan hasilnya.

Program pengembangan vokasi yang disepakati akan diidentifikasi dan dikaji terlebih dulu optimalisasinya, mulai dari penyusunan strategi pengembangan, aspek penyediaan and permintaan, bidang prioritas, pembentukan komite vokasi selaku wadah tersendiri, penganggaran yang tepat sasaran, hingga penyusunan peta jalan pengembangan vokasi untuk keberlanjutannya pada masa mendatang.

Baca juga:
Mendikbud Imbau Pemda Perhatikan Kualitas Pendidikan
Mendikbud Sebut Kasus Penganiayaan Siswi SMP Pontianak Tak Seheboh di Medsos
Situs Sekaran Bukti Penggunaan Teknologi Maju Sebelum Era Majapahit
Mendikbud Tegaskan Ujian Nasional Tak Bisa Dihapus
Mendikbud: Situs Sekaran Harus Dilestarikan
Mendikbud Sebut Ujian Nasional Belum Komputerisasi Tinggal 9 Persen
Sandiaga Mau Hapus UN, Mendikbud Ungkap Pentingnya Ujian Nasional

(mdk/fik)

TOPIK TERKAIT