Menlu Sebut Kewajiban Kemanusiaan Jadi Alasan 7 WNA Ikut Dievakuasi dari Afghanistan

Menlu Sebut Kewajiban Kemanusiaan Jadi Alasan 7 WNA Ikut Dievakuasi dari Afghanistan
Menlu Retno Marsudi. ©ANTARA/HO-TNI
NEWS | 21 Agustus 2021 11:26 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Menteri Luar Negeri RI Retno LP Marsudi menyatakan bahwa membawa warga negara asing (WNA) dalam misi evakuasi merupakan kewajiban kemanusiaan yang harus dilakukan.

"Bantuan membawa wakil negara asing dalam misi evakuasi bukan pertama kali dilakukan. Ini merupakan kewajiban kemanusiaan yang harus dilakukan," kata Retno Marsudi saat jumpa pers yang diselenggarakan di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Sabtu (21/8) dini hari.

Ada pun perwakilan asing yang turut serta dievakuasi adalah lima warga negara Filipina berdasarkan permintaan dari Pemerintah Filipina, serta dua warga negara Afghanistan dengan rincian, satu orang merupakan suami dari salah satu WNI dan satu orang lagi merupakan staf lokal perempuan yang bekerja di KBRI.

Selain itu, terdapat 26 WNI yang berhasil dievakuasi dalam kondisi baik, meski terdapat satu diplomat sedang berada dalam kondisi kurang sehat non-COVID dan akan segera memperoleh perawatan.

Tim Evakuasi Indonesia terdiri atas jajaran Kementerian Luar Negeri (Kemlu), TNI, dan BIN. Pesawat TNI Angkatan Udara berangkat dari Bandara Halim Perdanakusuma pada tanggal 18 Agustus 2021, sekitar pukul 06.00 WIB.

Rute yang ditempuh pesawat untuk mencapai Kabul, Afghanistan, yaitu melalui Aceh, Kolombo (Sri Lanka), Karachi (Pakistan), dan Islamabad (Pakistan) hingga tiba di Kabul pada tanggal 20 Agustus 2021, pukul 05.17 dini hari waktu setempat.

Untuk menjamin kelancaran proses ini, Indonesia dengan intensif berkoordinasi dengan Menteri Luar Negeri Turki, Menteri Luar Negeri Norwegia, pihak Belanda, Amerika Serikat, dan Organisasi Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO).

"Pada kesempatan ini, saya ingin menyampaikan terima kasih atas kerja sama yang diberikan oleh pemerintah dan otoritas India, Sri Lanka, Pakistan, Amerika Serikat, NATO, Turki, Norwegia, dan Belanda," tutur Retno.

Hingga saat ini, Indonesia masih berperan dengan aktif dalam menjalin komunikasi bersama berbagai pihak yang berada di Afghanistan guna memantau kondisi terkini negara tersebut.

Menlu Retno berharap agar proses politik yang inklusif, dalam hal ini 'Afghan-led, Afghan-owned' masih memiliki peluang untuk dilakukan demi kebaikan rakyat Afghanistan.

"Indonesia terus berharap agar perdamaian dan stabilitas dapat tercipta di Afghanistan," ucapnya. (mdk/bal)

Baca juga:
Menengok Pengungsi Afghanistan di Bekasi
Puluhan WNI yang Dievakuasi dari Afghanistan Tiba di Jakarta
Pimpinan DPR Apresiasi Langkah Cepat Pemerintah Evakuasi 26 WNI dari Afghanistan
Cerita Dua Jam Evakuasi WNI dari Bandara Afghanistan
26 WNI Dievakuasi dari Afghanistan Tiba di Jakarta

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami