Mensos Risma dan Pemda Diminta Terus Awasi Data Penerima Bansos

Mensos Risma dan Pemda Diminta Terus Awasi Data Penerima Bansos
Mensos Tri Rismaharini. ©ANTARA/HO-Humas Ditjen Linjamsos
NEWS | 10 September 2021 13:29 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Penyaluran bantuan sosial (bansos) Covid-19 harus cepat, tepat jumlah dan sasaran. Langkah Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini dinilai sudah tepat mengawasi distribusi bantuan ini guna meringankan beban rakyat dan terbebas dari penyalahgunaan.

"Sudah benar langkah Menteri Sosial Tri Rismaharini yang mendorong penyaluran bansos ini cepat, tepat jumlah dan sasaran. Saya juga memberi masukan kepada beliau untuk mencapai tiga target itu data penerimanya harus dipastikan valid," kata Pengamat Kebijakan Publik Agus Pambagio, Jumat (10/9).

Ia mengatakan, selama ini data penerima bansos banyak yang sudah tidak valid. Maka Kementerian Sosial (Kemensos) bersama pemda patut memperbaikinya guna mewujudkan bansos tersalurkan secara tepat sasaran.

"Data penerima bansos itu harus terus dicek dan ricek. Sebab ada yang sudah meninggal atau ketidakvalidan lainnya," kata Agus.

Perbaikan data, kata dia sudah berjalan di Kementerian Sosial usai dipimpin Tri Rismaharini. Dengan begitu target penyaluran bansos lebih cepat, tepat jumlah dan sasaran harus terwujud.

Terpisah, Anggota Komisi VIII DPR RI Achmad juga mengapresiasi cara Mensos mengakselerasi penyaluran bansos. Mensos menggelar rembuk bareng dengan semua pihak yang terkait dalam memecahkan data yang tidak valid dalam penyaluran bansos di Pekanbaru.

"Saya ucapkan terima kasih kepada Ibu Mensos. Pertemuan seperti ini cepat bisa mengambil solusi. Data-data bisa langsung dibuka dan dianalisa di sini. Pertemuan dihadiri oleh pihak-pihak terkait sehingga bisa clean and clear," kata Achmad pada rapat akselerasi di Pekanbaru, 31 Agustus 2021.

Achmad mengaku Mensos mengungkap setiap hambatan penyaluran bansos dengan lugas dan tegas.

"Bu Risma tidak terlalu lama menemukan solusi dan membuat keputusan," kata anggota Fraksi Partai Demokrat tersebut.

Diketahui Mensos dan jajaran telah bergerak cepat. Ia dan jajarannya juga secara intensif turun dan mengecek langsung penyaluran bansos di sejumlah daerah.

Pengecekan lapangan dilakukan untuk memastikan masyarakat terdampak pandemi mendapatkan bantuan sesuai ketentuan. Untuk menghindari atau menutup celah korupsi, Mensos Risma membeberkan tiga langkah strategis. Pertama, melakukan sinkronisasi dan pemadanan data dengan Nomor Induk Kependudukan (NIK) di Kementerian Dalam Negeri.

"Maka itu, beberapa waktu lalu saya memutuskan untuk menidurkan lebih dari 21 juta data. Karena di dalamnya ada data ganda. Pemadanan dengan NIK untuk memastikan ketepatan sasaran penyaluran bansos," katanya.

Langkah kedua adalah dengan memperbaiki mekanisme penyaluran bansos Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Pangan Non-Tunai (BPNT)/Kartu Sembako dan Bantuan Sosial Tunai (BST) yang disalurkan melalui mekanisme non-tunai.

Yakni PKH, dan BPNT/Kartu Sembako penyaluran bantuan melalui Himpunan Bank-Bank Milik Negara (Himbara) langsung ke Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) yang berada di tangan penerima manfaat. Untuk BST penyaluran dilakukan melalui PT Pos Indonesia.

"Untuk bantuan beras yang 10 kg dari Perum Bulog, disalurkan melalui Perum Bulog. Kemensos hanya menyampaikan data penerima bantuan," kata Mensos.

Langkah ketiga adalah dengan melibatkan dukungan teknologi berbasis digital. Kemensos telah berkoordinasi dengan Bank Indonesia, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Fintech Indonesia, untuk menyiapkan aplikasi yang meningkatkan layanan kepada penerima manfaat sekaligus menjadi alat kontrol efektif dalam penggunaan bansos.

Untuk meringankan beban masyarakat terdampak pandemi, Kemensos menyiapkan sejumlah bantuan. Selain bansos yang eksisting seperti PKH, BPNT/Kartu Sembako, dan BST, juga disalurkan beras sebesar 10 kilogram melalui Perum Bulog untuk 10 juta Keluarga Penerima Manfaat (KPM) PKH, 10 juta KPM BST dan 8,8 juta KPM BPNT/Kartu Sembako non PKH.

Kemensos juga menyalurkan beras 5 kg untuk 5,9 juta pekerja informal di Jawa-Bali yang penyalurannya melalui dinas sosial. Total volume beras adalah 2.010 ton, dengan 3 ribu paket beras untuk 122 kabupaten/kota dan 6 ribu paket untuk enam ibu kota provinsi.

Reporter: Rinaldo/Liputan6.com (mdk/fik)

Baca juga:
Dikunjungi Menteri Airlangga & Sri Mulyani, PKL Curhat Omzet Menurun Selama Pandemi
TNI-Polri Ditugaskan Sebar Bantuan Rp1,2 Juta untuk PKL & Warung di Wilayah Level 4
Menko Airlangga Dorong UMKM Berani Ambil Utang Tapi Bukan ke Rentenir
Risma Siap Lakukan Pembaruan Data Penerima Bansos Tiap Sebulan Sekali
Kakorlantas Ditemani Kiai Abuya Muhtadi Bagikan 2.000 Sembako ke Petani di Banten
4 Jurus Risma Agar Bansos Tepat Sasaran

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami