Meski Jumlah Wisatawan Melonjak, Sultan HB X Optimistis Tak akan Ada Klaster Covid-19

Meski Jumlah Wisatawan Melonjak, Sultan HB X Optimistis Tak akan Ada Klaster Covid-19
Sri Sultan Hamengku Buwono X. ©ANTARA/Luqman Hakim
NEWS | 27 Oktober 2021 22:16 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X optimistis di wilayahnya tidak akan muncul klaster penularan Covid-19 meski jumlah pendatang diperkirakan melonjak saat libur Natal 2021 dan Tahun Baru 2022.

Sultan di Kompleks Kepatihan, Yogyakarta, Rabu (27/10), menuturkan hal itu berkaca dari tingkat penularan Covid-19 di DIY yang terus melandai kendati banyak tempat umum mulai dibuka.

"Kalau sekarang tidak terjadi klaster harapan saya nanti di Tahun Baru atau Natal kondisisnya semakin baik," kata Raja Keraton Yogyakarta ini seperti dilansir Antara.

Ia berharap munculnya klaster penularan bisa terus dihindari dan diantisipasi sehingga saat momentum libur Natal dan Tahun Baru potensi penularan Covid-19 bisa lebih mudah diprediksi.

Sultan menilai situasi saat ini dengan momentum liburan akhir tahun mendatang tidak akan jauh berbeda. Pasalnya, kunjungan wisatawan dari luar daerah belakangan ini juga sudah mulai sulit dikendalikan.

"Bedanya apa (sekarang) dengan saat Natal dan Tahun Baru, saya kira akan sama saja," ujar dia.

Meski demikian, apabila di kemudian hari ternyata ditemukan klaster penularan Covid-19, Sultan memastikan akan menerapkan kebijakan pengetatan saat libur panjang mendatang.

"Kira-kira nanti realitas kan seperti itu. Kalau harapan kita semoga tidak ada klaster sehingga melandai saja sampai memasuki Tahun Baru maupun Natal," kata dia.

Berdasarkan data Pemda DIY per 27 Oktober 2021, penambahan kasus terkonfirmasi Covid-19 di DIY sebanyak 27 kasus, sehingga total kasus terkonfirmasi menjadi 155.729 kasus. Sedangkan kasus sembuh bertambah 34 kasus, sehingga total sembuh menjadi 150.106 kasus. (mdk/bal)

Baca juga:
Cara Mencegah Kelelahan karena Pandemi Covid-19
Update Kasus Positif Covid-19 di Indonesia 27 Oktober 2021
Cegah Gelombang ke-3, Kemenkes Sebut Mobilitas Tidak Boleh Naik Sampai 10 Persen
Jubir: Disiplin Prokes Dapat Cegah Terjadinya Gelombang Ke Tiga Covid-19
Satgas Covid-19: Pembukaan Kegiatan Keagamaan Berdasarkan Pedoman WHO
Kemenkes: PCR Syarat Naik Pesawat Karena Penumpang Lebih Berisiko Kena Covid-19

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami