Miris, hidup di tengah Kota Bekasi Mbok Niti makan nasi aking

PERISTIWA » MALANG | 9 April 2015 19:36 Reporter : Adi Nugroho

Merdeka.com - Perkembangan Kota Bekasi, sebagai kota metropolitan cukup pesat. Gedung-gedung pencakar langit mulai bermunculan di Kota Patriot tersebut. Tapi, di antara bangunan yang menjulang tinggi, masih terdapat warga yang hidup amat miskin. Untuk menyambung hidup, bahkan sampai makan nasi sisa atau nasi aking.

Itulah yang dialami oleh, Rosniah. Nenek berusia 90 tahun itu, hidup sebatang kara tanpa mengandalkan bantuan apa pun dari pemerintah. Mbok Niti, sapaan akrabnya, tetap menerima keadaan tanpa ingin menyusahkan orang lain.

"Dari pada ngemis di jalan, yang penting halal," lirih Mbok Niti di rumahnya, sebuah rumah kontrakannya di Perumahan Margahayu Jaya, RT 02 RW 18, Kelurahan Margahayu, Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi, Kamis (9/4).

Mbok Niti tinggal di Bekasi sejak 50 tahun lalu. Tapi, kini perempuan asal Pemalang, Jawa Tengah tinggal sebatang kara. Enam anaknya sudah berkeluarga dan tinggal di kampung. Adapun, suaminya sudah meninggal pada tahun 1998 silam.

"Saya enggak mau nyusahin orang," kata mbok Niti.

Sehari-hari, mbok Niti berprofesi sebagai tukang urut. Pendapatannya pun tak pasti. Umumnya, tukang urut di Bekasi sekali ngurut diberi upah minimal Rp 35-40 ribu. Tapi, buat mbok Niti, diberi upah Rp 10 ribu pun sudah bersyukur.

"Yang penting bisa buat makan," kata dia.

Namun, sejak sepekan ini, permintaan mengurut sepi. Karena itu, dia terpaksa memakan nasi aking untuk mencukupi kebutuhan hidupnya. Jika nasi aking yang dimakan masih sisa, sisanya itu dibuat untuk makan esoknya lagi.

"Kadang ada yang suka ngasih makan. Tapi, saya enggak mau minta," katanya.

Meski dalam kondisi begitu, dia pantang menyerah. Apalagi mengharapkan bantuan dari orang lain atau pemerintah. Mbok Niti tak ingin ditengok oleh anak cucunya, yang ada malah dia yang ingin menengok cucunya di kampung.

"Nanti kalau sudah ada rejeki, ingin nengok cucu di kampung," kata Mbok Niti. (mdk/hhw)

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.