Motif Ayah Bunuh Anak Kandung di Tasikmalaya, Kesal Korban Minta Uang Study Tour

Motif Ayah Bunuh Anak Kandung di Tasikmalaya, Kesal Korban Minta Uang Study Tour
ayah bunuh anak kandung di tasikmalaya. ©2020 Merdeka.com
PERISTIWA | 27 Februari 2020 16:12 Reporter : Mochammad Iqbal

Merdeka.com - Rasa sesal BR (45) ayah kandung DS (13) terucap saat ditanya oleh Kapolres Tasikmalaya Kota, AKBP Anom Karibianto di Mapolres Tasikmalaya Kota, Kamis (27/2) terkait aksinya menghabisi anak kandungnya sendiri. Ia pun menangis tersedu di hadapan Kapolres, petugas kepolisian, dan awak media yang sedang melakukan peliputan.

BR mengaku bahwa aksinya membunuh DS tidak dilakukan dengan sengaja karena digelapkan oleh emosi, bahkan tidak menyangka bisa membunuh anak pertamanya itu. "Saya saat itu emosi pak, sampai tidak sadar mencekik Delis (DS). Saya sangat menyesal," kata BR.

Ia mengatakan bahwa saat anaknya datang ke tempat kerjanya meminta uang untuk study tour, saat itu BR sedang tidak memiliki uang. Untuk memenuhi keinginan anaknya, ia pun harus sampai membongkar celengan dan meminjam uang kepada bosnya.

"Karena saya tak punya uang, lalu minjam ke bos saya Rp100.000 dan Rp200.000 saya ambil dari celengan di rumah. Dia saya suruh nunggu di rumah kosong dekat rumah makan saya kerja," kata BR.

Hingga menjelang malam tiba rupanya BR tak juga mendapat uang yang diminta anaknya sehingga saat kembali ke rumah kosong itu sempat terjadi keributan kecil lantaran anaknya terus meminta uang. Saat ribut itulah ia gelap mata dan mencekik leher DS sampai tidak bernafas. "Saya menyesal dan sungguh menyesal kang," ucapnya.

BR mengaku panik saat melihat anaknya lemas usai dicekik olehnya. Kepanikannya semakin bertambah saat memeriksa denyut nadi anaknya yang sudah tidak ada dan dipastikannya meninggal dunia. Namun meski demikian ia sempat kembali ke tempatnya bekerja sebelum kemudian membawa anaknya ke depan SMPN 6 Kota Tasikmalaya.

Sementara itu, Kapolres Tasikmalaya Kota, AKBP Anom Karibianto menyebut bahwa BR sendiri paska ditemukannya jasad DS sempat dimintai keterangan sebagai saksi bersama delapan orang lainnya. Namun karena belum adanya bukti yang menunjukan bahwa BR sebagai pelaku, maka ia pun kemudian diperbolehkan pulang.

"Namun setelah turun hasil autopsi dan disinkronkan dengan perkembangan penyelidikan selama ini, disimpulkan bahwa tersangkanya mengarah kepada BR," ujar Anom.

BR sendiri kemudian ditangkap pada Selasa (25/2) dini hari di rumahnya. Setelah diperiksa intensif oleh petugas, BR mengakui perbuatannya yang telah menghilangkan nyawa DS. BR dikenakan Pasal 76c Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan anak. Ancaman hukumannya 15 tahun. "Karena tersangka merupakan ayah kandung, hukuman ditambah sepertiga menjadi 20 tahun," katanya.

Baca Selanjutnya: Korban Minta Uang Rp400000...

Halaman

(mdk/rhm)

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

TOPIK TERKAIT

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami