Nama Dandim Bintan Dicatut Buat Penipuan, Kontak Anggota TNI AD hingga Pejabat

Nama Dandim Bintan Dicatut Buat Penipuan, Kontak Anggota TNI AD hingga Pejabat
PERISTIWA | 1 Juni 2020 13:41 Reporter : Eko Prasetya

Merdeka.com - Nama Komandan Distrik Militer (Dandim) 0315/Bintan Kolonel Inf I Gusti Ketut Artasuyasa dicatut oleh seseorang yang diduga tinggal di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah.

"Sejak beberapa hari lalu ada orang mengaku sebagai saya, kemudian meminta uang kepada anggota saya, dan bekas anggota saya," kata Artasuyasa, di Tanjungpinang, seperti dilansir Antara, Senin (1/6).

Orang yang tidak dikenal itu menghubungi lebih dari 10 anggota Kodim 0315/Bintan, dan sejumlah anggota TNI AD di wilayah Sumatera Utara, yang pernah menjadi anggota Ketut. Komunikasi antara penipu itu dengan anggota TNI AD dilakukan melalui WhatsApp. Pelaku menggunakan nomor WhatsApp 08522347465. Nomor tersebut tidak dapat dihubungi, kecuali melalui WhatsApp.

Namun, belum ada yang mengirimkan uang, meski penipu itu telah mengirimkan nomor rekening bank. Nomor rekening bank (BNI) atas nama Satrio.

"Anggota saya dan bekas anggota saya menghubungi saya ketika menerima WA permintaan uang tersebut sehingga mereka mengetahui bahwa itu penipuan," ujarnya.

Ketut juga sudah melacak keberadaan pelaku melalui tim siber kepolisian dan Mabes TNI. Jawabannya sama, pelaku berada di Kudus.

1 dari 1 halaman

Imbau Masyarakat Tak Mudah Percaya

Selain itu, tim intelijen Kodim 0315/Bintan juga sudah membuat laporan polisi terkait permasalahan itu. "Saya berharap tidak ada korban. Sampai sekarang saya belum mendengar ada korban," ujarnya berharap.

Ketut juga mengimbau kepada masyarakat untuk tidak percaya, dan mengikuti keinginan pelaku penipuan yang mengatasnamakan dirinya. "Silakan konfirmasi kepada saya. Jangan berikan apa yang diminta oleh penipu itu," ucapnya menegaskan.

Ia mengatakan beberapa bulan lalu juga terjadi hal yang serupa. Ada orang yang mengaku sebagai dirinya, kemudian meminta uang kepada sejumlah pejabat daerah.

"Beruntung para pejabat itu mengkonfirmasi permasalahan itu kepada saya," katanya. (mdk/eko)

Baca juga:
Cerita Polisi Patungan Rp550 Ribu Ganti Uang Driver Ojek Online Kena Pesanan Fiktif
Cari Uang untuk Berjudi dan Bayar Utang, HB Palsukan Akun Facebook Kapolres
Polisi Sebut Ada Dugaan Pencatutan Nama Dalam Kasus Penipuan Investasi Anak OSO
Ngaku Polisi, Tukang Las Janji Bantu Urus Uang Belasan Miliar
Terima Gaji Ganda, PNS di Aceh Dihukum 42 Bulan Penjara
Anak OSO Polisikan Pemilik Akun Facebook Sebut Dirinya Penipu

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Agar Jiwa Tak Terguncang Karena Corona

5