Narsisnya Budi Waseso, sebut Jokowi tak salah tunjuk Kepala BNN

Narsisnya Budi Waseso, sebut Jokowi tak salah tunjuk Kepala BNN
pemusnahan narkoba di monas. ©2016 merdeka.com/imam buhori
NEWS | 27 Agustus 2017 06:02 Reporter : Henny Rachma Sari

Merdeka.com - "Saya atlet menembak. Tidak salah Presiden tunjuk jadi Kepala BNN."

Ungkapan itu dilontarkan Komjen Budi Waseso kepada awak media dalam sesi coffee morning di kediamannya, Komplek TNI AD Bulak Rantai, Kramat Jati, Jakarta Timur.

Waseso berkelakar doktrin seorang atlet menembak yakni mengejar buruannya hingga dapat. Doktrin tersebut seiring prinsip tugas seorang Kepala badan Narkotika Nasional (BNN) yang terus memburu pengedar hingga bandar narkoba. Tak salah ia menyebut langkah Jokowi tepat dalam menunjuk Kepala BNN.

"Itulah yang saya bilang Presiden itu hebat, kepala BNN dicari pemburu, maka berhasil. Kenapa karena pemburu itu doktrinnya harus dapat, hunting kemana aja dikejar iya kan, maka Presiden milih saya, tidak salah maka dapat terus," ujar Waseso kepada wartawan di kediaman rumahnya Komplek TNI AD Bulak Rantai, Kramat Jati, Jakarta Timur, Sabtu (26/8).

Selama ini, lanjut Waseso, ia pergi berburu untuk sekedar menghilangkan kepenatan. Untuk menjalani hobinya tersebut, Waseso rela membeli mobil jeep yang diperuntukan off road. Kendaraan tersebut ia parkir di lokasi langganannya berburu yakni daerah Sukabumi.

Waseso mengenang, hobi berburunya sudah ia lakoni sejak kelas 3 SD. "Saya kelas tiga SD sudah jadi penembak, sudah pernah menjadi atlet menembak, dulu kan waktu ada perkumpulan-perkumpulan saya termasuk sampai waktu pendidikan di Akabri saya juga atlet menembak, waktu di Akabri, Akpol, Pernah merebut piala bergilir menjadi piala tetap, matra kepolisian, darat laut udara. Saya pernah menjadi juara menembak dari seluruh angkatan, nah itu harus terlatih," kenangnya.

Kini, Waseso menjabat sebagai Ketua Bidang Berburu di Pengurus Besar (PB) Persatuan Penembak Indonesia (Perbakin).

"Kalau berburu babi hutan tinggal nunggu waktunya, kalau ada waktu luang saya berburu enggak mesti setiap bulan, enggak bisa juga diatur sebulan sekali," tuturnya.

Selain itu, Waseso juga sempat mengenang masa-masa sulit yang ia hadapi bersama istri tercinta dan anaknya. Untuk membuat dapur tetap ngebul, Waseso tak segan-segan nyambi jadi tukang ojek. Ia pun pernah juga menjadi sopir taksi.

"Ini kalau saya melihat, dalam tugas-tugas negara tidak usah kita lihat dia dari mana? Yang penting integritas dia komitmen dia terhadap tugas itu. Saya bilang BNN tidak harus diisi oleh polisi tentara atau aparat apapun masyarakat biasa pun juga bisa kok penting dia punya komitmen yang kuat," ujar mantan Kabareskrim ini.

"Saya mantan tukang ojek bisa jadi kepala BNN, waktu pangkat saya kapten, jadi tukang ojek dan di sini tempatnya. Istri saya saksi hidupnya dan vespa saksi bisunya, pulang kerja nyambi jadi tukang ojek, mangkalnya di pasar induk," kenangnya.

Selama menjadi pengojek, Waseso juga menjadi salah satu tenaga pengajar. Waseso juga pernah mencicipi kehidupan sebagai seorang sopir taksi. Ia melakoni semuanya agar dapur rumahnya tetap ngebul.

"Saya kan waktu itu di dirdik ngajar dosen kalau sudah selesai mata pelajaran, setelah itu baru dibayar ya kan. Kebetulan punya anak satu ya akhirnya satu satunya yang bisa saya lakukan itu jadi tukang ojek," tambahnya.

"Enggak apa-apa tukang ojek, bisa jadi kepala BNN nyatanya," tandasnya. (mdk/rhm)

Curhat Budi Waseso banyak yang tak peduli pemberantasan narkoba

Cerita Kepala BNN Budi Waseso ditawari uang suap yang menggiurkan

Budi Waseso: Ada yang mendoakan saya dibunuh

Saat Waseso mengenang jadi pengojek & sopir taksi agar dapur ngebul

Waseso: Saya hobi berburu, tak salah Presiden tunjuk jadi Kepala BNN

Baca berita pilihan dari Merdeka.com

Mari bergabung di Grup Telegram

Merdekacom News Update

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Opini