Pakar LIPI: Kemungkinan 2 Varian Virus Corona Bergabung Bentuk Varian Baru

Pakar LIPI: Kemungkinan 2 Varian Virus Corona Bergabung Bentuk Varian Baru
Ilustrasi virus corona. ©2020 Merdeka.com/liputan6.com
PERISTIWA | 24 Februari 2021 15:15 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Peneliti Mikrobiologi dari Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Sugiyono Saputra mengatakan ada kemungkinan proses rekombinasi terjadi di mana dua varian virus Corona SARS-CoV-2 yang menyebabkan Covid-19, bergabung membentuk varian baru.

"Proses rekombinasi mungkin bisa terjadi jika sel inang terinfeksi oleh dua atau lebih varian SARS-CoV-2," kata Sugiyono kepada Antara di Jakarta, Rabu (24/2).

Ketika replikasi virus berjalan di dalam sel inang, menurut dia, mungkin ada penggabungan elemen genom dari varian yang berbeda tersebut dan membentuk varian lain.

"Tapi, rekombinasi beberapa varian SARS-CoV-2 tersebut perlu diteliti lebih lanjut, terutama bagaimana mekanisme sebenarnya dalam sel inang karena sementara ini bukti yang dikemukakan mungkin hanya berasal dari analisis database genom SARS-CoV-2 yang sudah ada," katanya.

Sugiyono menuturkan bukti ilmiah lainnya juga masih diperlukan terkait efek dari proses rekombinasi terhadap penderita jika itu memang benar terjadi.

Menurut Sugiyono, kebanyakan varian baru yang ada merupakan hasil mutasi satu varian yang terakumulasi dalam waktu tertentu. Mutasi itu terjadi ketika virus itu bereplikasi dalam sel inang dan bertransmisi dari satu individu ke individu lainnya.

Untuk mengantisipasinya ancaman rekombinasi tersebut, genom SARS-CoV-2 memang perlu terus dipantau secara berkelanjutan untuk mendeteksi jika ada perubahan signifikan pada genom virus, terutama ketika ada kasus pada suatu klaster tertentu yang jumlah penderitanya signifikan atau dengan tingkat keparahan yang lebih dari biasanya, ataupun pada kasus reinfeksi dan kasus pada seseorang yang sudah divaksinasi.

"Dalam hal ini, perlu diketahui sebetulnya jenis varian apa yang berperan dan bagaimana karakteristik genomnya," ujarnya. (mdk/bal)

Baca juga:
Pantau Sebaran Covid-19 dengan Mudah, Pemkot Cirebon Kenalkan Aplikasi Jagawarga
Ahli Larang Pemakaian Tali Masker, Sebaiknya Disimpan di Dompet Khusus
Epidemiolog: Kerumunan Saat Jokowi di Maumere Harusnya Bisa Dicegah & Diantisipasi
Penegak Hukum Diingatkan Hati-Hati Proses Kasus Nakes Mandikan Jenazah Lawan Jenis
Amnesty International: Pemaksaan Vaksinasi Covid-19 Merupakan Pelanggaran HAM
Bertemu Gubernur Papua, Wapres Ma'ruf Bahas Soal Perlindungan Hingga Vaksinasi Covid

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami