Palak Tersangka Narkoba, Empat Personel Polsek Medan Area Dituntut 6 Bulan Penjara

PERISTIWA | 19 November 2019 21:17 Reporter : Yan Muhardiansyah

Merdeka.com - Empat anggota Polsek Medan Area dituntut 6 bulan penjara. Keempatnya dinilai bersalah karena memeras orang yang mereka tangkap dalam kasus narkotika.

Personel kepolisian yang menjalani sidang tuntutan yakni: Jenli Hendra Damanik, Jefri Andi Panjaitan, Akhiruddin Parinduri, dan Arifin Lumbangaol. Tuntutan terhadap mereka disampaikan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Arta Rohani Sihombing di Pengadilan Negeri (PN) Medan, Selasa (19/11).

Jenli, Jefri, Akhiruddin, dan Arifin didakwa telah melakukan tindak pidana sebagaimana diatur dan diancam dengan Pasal 368 ayat (1) jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHPidana.

"Meminta agar majelis hakim yang memeriksa dan mengadili perkara ini menjatuhi terdakwa dengan pidana penjara selama 6 bulan," kata Arta di hadapan majelis hakim yang diketuai Fahren.

Sementara Deni Pane, seorang warga yang juga didakwa terlibat tindak pidana pemerasan itu, juga menjalani sidang tuntutan. Dia dituntut dengan hukuman penjara selama 8 bulan.

Seusai pembacaan tuntutan, majelis hakim menunda persidangan hingga pekan depan. Agendanya peledoi atau pembelaan dari terdakwa.

1 dari 1 halaman

Peras Tersangka Narkoba Rp50 Juta

Berdasarkan dakwaan, keempat terdakwa personel kepolisian bekerja sama dengan Deni Pane, mengamankan M Irfandi yang melintas menggunakan sepeda motor pada Selasa 26 Maret 2019 sekitar pukul 03.00 WIB. Kemudian tiga orang tersangka menggeledahnya.

Dari penggeledahan itu ditemukan satu kotak minyak berisi alat pengisap sabu dari bagian depan sepeda motornya. Ditemukan pula sebungkus kecil plastik tembus pandang berisi sabu dari saku belakang celana Irfandi.

Setelah diamankan, ketiga terdakwa sepakat untuk tidak membawa Irfandi ke Mapolsek Medan Area. Arifin menyuruh Deni untuk menjumpai mereka di kawasan Jalan Gedung Arca untuk membawa sepeda motor Irfandi.

Irfandi kemudian dibawa ke warung di Jalan Gandhi, Medan. Dia dipaksa menghubungi orang tuanya untuk menyediakan uang Rp50 juta agar kasusnya tidak diproses. Namun, ayah Irfandi hanya menyanggupi Rp 20 juta.,

Pihak keluarga kemudian melaporkan pemerasan ini ke Polrestabes Medan. Kasusnya pun bergulir ke pengadilan. (mdk/noe)

Baca juga:
Perwira Polisi Aktif di Maluku Simpan 692 Kg Ganja
Gubernur Ganjar Siap Bereskan Penegak Hukum Terlibat Pemerasan Pejabat
Perwira Polisi di Kutai Barat Diduga Cabuli Anak di Bawah Umur
Saat Amankan Demo Mahasiswa di Kendari, Brigadir AM Tembakan Senjata ke Kiri-Kanan
Polri: 4 Oknum Polisi akan Dihukum 2 Kali Lipat Jika Terbukti Culik WN Inggris
Selain Dapat 900 Ribu USD, 4 Polisi Culik WN Inggris Juga Gasak Perhiasan