Patah Mesin, KM Cahaya Baru Terkatung-Katung di Perairan Sambas Kalbar

Patah Mesin, KM Cahaya Baru Terkatung-Katung di Perairan Sambas Kalbar
PERISTIWA | 11 Juli 2020 08:43 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Tim SAR Pontianak dan Pos Sintete, saat ini sedang melakukan pencarian terhadap keberadaan 16 anak buah kapal (ABK) dan penumpang Kapal Motor Cahaya Baru yang mengalami kerusakan mesin (patah shaft mesin) sehingga terkatung-katung di perairan Pulau Muri, Kabupaten Sambas, Provinsi Kalimantan Barat.

"KM Cahaya Baru tersebut berangkat dari Pemangkat, Kabupaten Sambas dengan tujuan Pulau Serasan, Kepulauan Riau, tetapi saat di perjalanan memasuki Pulau Muri, kapal mengalami patah shaft mesin dan terkatung-katung di lautan," kata Kepala Kantor SAR (pencarian dan pertolongan) Pontianak, Yopi Haryadi saat dihubungi di Pontianak, Sabtu (11/7) seperti dikutip Antara.

Dia menjelaskan, pihaknya pagi hari ini mendapat laporan bahwa KM Cahaya Baru mengalami musibah patah shaft mesin sehingga terkatung-katung di lautan.

"Mendapat laporan tersebut, kami langsung mengutus tim untuk melakukan pencarian dan pertolongan terhadap 16 ABK dan penumpang KM tersebut," katanya.

Yopi menambahkan, saat ini RIB (rigid inflatable boat) dan satu Tim Rescue Pos SAR Sintete telah menuju lokasi KM Cahaya Baru sesuai dengan informasi terakhir keberadaan KM dan para ABK-nya.

"Semoga KM dan ke-16 ABK dapat segera ditemukan dalam kondisi selamat tanpa kekurangan satupun," ujarnya.

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Pontianak mengimbau kepada masyarakat yang menggunakan transportasi laut dan sungai agar lebih mengutamakan keselamatan, seperti melihat cuaca sebelum turun ke laut, kemudian mengecek peralatan pertolongan seperti pelampung, peralatan komunikasi dan termasuk mengecek layak tidaknya sarana transportasi itu.

Data Kantor Pencarian dan Pertolongan Pontianak, ke-16 ABK dan penumpang KM Cahaya Baru tersebut, yakni Japar (64), Edinsyah (52), Sabli (72), Syamsudin (66), Hamlit (64), Rajit (15), Hana/perempuan (39), kemudian anak-anak Dendi (2), Fatir (5), Fauzialdi (11), Abang Hidayat (11), Sulastri (12), Resa Satika (14), kemudian Hafizh (19), Jumli (18), dan Ijal ( 23). (mdk/bal)

Baca juga:
Kapal Dihantam Badai, Ratusan Penumpang Tujuan Sinabang Tertahan di Aceh Selatan
Diterjang Badai, Kapal Tongkang Terdampar di Bibir Pantai Aceh
Mau Pulang ke Negara Asal, Kapal Pesiar WNA Terdampar di Bengkalis
Mesin Kapal Mati, Lima WNA Terombang Ambing di Selat Malaka
Penampakan Kapal Hantu Terdampar di Irlandia
KMP Salvatore Mati Mesin, Puluhan Penumpang 3 Jam Terombang-Ambing di Laut

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami