Pemerintah Berencana Mengadakan Forum Tokoh Agama dari Seluruh Dunia

Pemerintah Berencana Mengadakan Forum Tokoh Agama dari Seluruh Dunia
PERISTIWA | 29 Februari 2020 02:04 Reporter : Merdeka

Merdeka.com - Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin menerima Sekretaris Jenderal Rabitah Al-Alam Al-Islami (World Muslim League) Syekh Mohammed Abdulkarim Al-Essa di Kantor Wapres, Jakarta. Wapres harap, organisasi Rabitah Al-Alam Al-Islami mampu mainkan peran untuk menyatukan Islam di seluruh dunia.

Wapres menuturkan, sejak lama, Indonesia telah mengawal dan menyebarluaskan konsep Islam Wasathiyah (moderat). Tidak hanya pada lingkup nasional, tetapi kancah internasional.

"Untuk itu, sebagai organisasi Islam non-pemerintah terbesar di dunia, Rabitah Al-Alam Al-Islami diharapkan mampu mainkan peran dalam menyatukan umat Islam di seluruh dunia. Sehingga menjadi kekuatan yang dapat membawa kedamaian di dunia sebagai wujud Islam Wasatiyah," kata Wapres, Jumat (28/2).

Wapres berharap, peran Rabitah Al-Alam Al-Islami lebih besar mempersatukan seluruh negara-negara muslim. Sehingga, Indonesia dapat memberikan peran lebih besar lagi dalam mengawal kerukunan.

"Tidak hanya di antara umat Islam, tetapi juga di antara seluruh bangsa di dunia," ujarnya.

Untuk mendukung perdamaian tersebut, Wapres menyatakan, Indonesia berencana mengadakan forum antar tokoh agama dari seluruh dunia, baik tokoh-tokoh Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Budha, maupun Yahudi, untuk membangun semangat kerukunan di antara sesama pemeluk agama. Sehingga, diharapkan dapat tercipta dunia yang damai, saling menghormati, mencintai dan menolong.

"Karena itu adanya Rabitah Al-Alam Al-Islami ini diharapkan lebih lagi mempererat dan memperbaiki kerukunan di antara bangsa dan agama," tegasnya.

Sementara, Syekh Mohammed mengapresiasi upaya pemerintah Indonesia yang telah melakukan dan mempraktekan konsep Islam moderat. Sehingga, Indonesia mempunyai kedudukan yang baik, tidak hanya di dunia Islam tapi juga di dunia internasional.

"Dan moderasi yang dilakukan Indonesia dan Pemerintah Indonesia menginspirasi untuk yang lainnya, dan kami mengharapkan semua menjadi pahala untuk semua yang mengemban tugas di Indonesia," ungkapnya.

Menurut Syekh Mohammed, ada sekelompok orang yang memang ingin menghancurkan citra Islam dengan memberikan pemahaman yang bertolak belakang dengan ajaran Islam, sehingga menimbulkan Islamohobia. Namun ia juga mengakui, ada kesalahan-kesalahan yang memang dilakukan umat Islam sendiri.

Agar kesalahpahaman dalam Islam tidak terjadi, Syekh Mohammed mengatakan, pendidikan dan keluarga menjadi kunci utama. Menurutnya, pendidikan dan keluarga penting guna mewujudkan itu semua.

"Sehingga dari keluargalah akan terdidik anak-anak yang memahami konsep Islam dengan baik dan bagaimana melakukan interaksi dengan agama yang berbeda," imbuhnya.

Terkait wacana pemerintah Indonesia untuk mengadakan dialog perdamaian dengan penganut agama berbeda di seluruh dunia, Syekh Mohammed menjelaskan, bahwa Rabitah Al-Alam Al-Islami telah melakukan penandatanganan kerjasama dengan seluruh agama di dunia. Untuk itu, sesuai imbauan Wapres, kerjasama tersebut bakal diperkuat lagi.

"Memang harus ada perdamaian di dunia Islam, dan upaya untuk mewujudkan itu sangat wajib sekali, sehingga bisa dilaksanakan di dunia nyata bukan hanya slogan-slogan semata," tegasnya.

Lebih jauh, Syekh Mohammed mengutip firman Allah Subhanahu Wa Taála yang menyebutkan bahwa terwujudnya perdamaian adalah bagian dari Islam.

"Dan Kami tidak mengutus engkau (Muhammad) melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi seluruh alam yang tercantum dalam Surah Al Anbiya ayat 107. Ayat lainnya terdapat dalam Surah Ali Imran ayat 159, Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka," tuturnya.

Dia menambahkan, bahwa Rabitah Al-Alam Al-Islami telah melakukan peletakan batu pertama untuk museum sejarah nabi terbesar di dunia. Yakni tentang Sirah Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam. Museum ini akan dibangun dengan konsep seolah-olah pengunjung yang melihatnya dapat menyaksikan perjalanan Nabi Muhammad SAW secara langsung.

Semua informasi tentang Nabi Muhammad di museum itu itu dipamerkan melalui dengan teknologi tinggi. Sehingga, pengunjung seolah-olah melihat secara langsung berada pada perjalanan Rasul.

Hadir bersama Syekh Mohammed, Wakil Ketua Dewan Masjid Indonesia Syafruddin, Pimpinan Pesantren Tazakka Annizar Masyhadi, Deputy Secretary General for International Relations Mohammed Saeed Almajdoui, Director of Information Abdul Wahab Mohammed Alshehri dan Director, Office in Jakarta, Fahad Mohammed Alharbi.

Sementara Wapres didampingi Kepala Sekretariat Wapres Mohamad Oemar, Staf Khusus Wapres Bidang Komunikasi dan Informasi Masduki Baidlowi, Staf Khusus Wapres Bidang Umum Masykuri Abdullah dan Plt. Deputi Bidang Dukungan Kebijakan Pemerintahan Mohammad Iqbal. (mdk/eko)

Baca juga:
Pemerintah Diminta Tarik Draf RUU Cipta Kerja, Wapres Tunggu Keputusan DPR
Wapres Ma'ruf Amin Hormati Alasan Arab Moratorium Umrah Karena Corona
Wapres: Ada Ustaz Tetapi Tak Pernah Mondok, Bacaannya Ada yang Salah
Pulau Sebaru, Dulu Pusat Rehabilitasi Pengguna Narkoba Kini Virus Corona
Pemerintah Negosiasi dengan Arab Saudi agar WNI Tak Dilarang Umrah
Wapres Ma'ruf Amin Ungkap Tips Jaga Kesehatan: Olahraga dan Tak Makan Kambing

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan
TOPIK TERKAIT

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami