Pemerkosa Anak Kandung di Aceh Besar Kabur saat Akan Dieksekusi

Pemerkosa Anak Kandung di Aceh Besar Kabur saat Akan Dieksekusi
borgol. shutterstock
PERISTIWA | 24 Juni 2021 15:03 Reporter : Alfath Asmunda

Merdeka.com - Ayah pemerkosa anak kandung di Aceh Besar, MA, diduga melarikan diri setelah mengetahui Mahkamah Agung menyatakan dia bersalah menjatuhinya hukuman 200 bulan penjara. Pihak Kejaksaan masih memburunya.

MA tidak berada di rumah saat tim eksekutor Kejaksaan Negeri (Kejari) Aceh Besar mendatangi kediamannya di Kecamatan Lhoknga, Aceh Besar, Rabu, (23/6). Namun, posisinya sudah diketahuai

"Ini tim lagi di lapangan mau menjemput dia. Kemarin sempat gagal. Intel kita sudah dapat posisinya MA itu di kawasan Teuku Umar, Banda Aceh," kata Kasi Pidum Kejari Aceh Besar Wahyu Ibrahim saat dikonfirmasi merdeka.com, Kamis (24/6) siang.

Sebelumnya, Mahkamah Agung pada 10 Juni lalu menyatakan MA terbukti bersalah memerkosa anak kandungnya. Dia dijatuhi hukuman 200 bulan penjara.

Ada dua terdakwa dalam perkara ini. Selain MA, seorang terdakwa lain berinisial DP yang merupakan paman korban. Kedua terdakwa diadili dalam berkas terpisah.

Majelis hakim Mahkamah Syar'iyah Jantho memvonis bebas MA. Sementara DP, divonis bebas usai banding di Mahkamah Syar'iyah Aceh.

Vonis bebas terhadap MA direspons jaksa dengan menempuh kasasi. MA akhirnya dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman 200 bulan penjara.

Sementara itu, untuk terdakwa DP yang dibebaskan majelis hakim banding Mahkamah Syar'iyah Aceh, jaksa juga menempuh upaya kasasi. Namun, perkara itu belum diputus. (mdk/yan)

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami