Pemkot Batam Izinkan Masjid Gelar Salat Tarawih Meski Masih Pandemi Covid-19

Pemkot Batam Izinkan Masjid Gelar Salat Tarawih Meski Masih Pandemi Covid-19
salat tarawih dengan physical distancing. ©2020 Liputan6.com/Angga Yuniar
PERISTIWA | 25 Februari 2021 04:04 Reporter : Iqbal Fadil

Merdeka.com - Pemerintah Kota Batam, Kepulauan Riau, mengizinkan masjid-masjid di daerah itu menggelar salat tarawih berjemaah pada Ramadhan 1442 Hijriah meski masih dalam situasi pandemi Covid-19.

"Semua sepakat, salat tarawih dijalankan, protokol kesehatan menjadi prioritas," kata Wali Kota Batam Muhammad Rudi usai rapat Forkopimda di Batam, Rabu (24/2) seperti dikutip Antara.

Berbeda dibanding tahun 1441 H, pemerintah meminta warga untuk menjalankan salat tarawih di kediaman masing-masing demi memutus mata rantai penularan Covid-19.

Seiring dengan meredanya kasus Covid-19 di kota kepulauan itu maka pemerintah memutuskan untuk mengizinkan pelaksanaan Salat Id di masjid pada tahun ini, asalkan tetap mematuhi protokol kesehatan.

"Tarawih boleh di masjid, ada jarak antar jemaah, pakai masker, protokol kesehatan dijalankan," kata dia.

Teknis pelaksanaan ibadah saat pandemi, kata dia, akan diatur Kemenag Batam.

Di tempat yang sama, Kepala Kantor Kementerian Agama Kota Batam, Zulkarnain mengatakan pihaknya mengimbau pengurus masjid untuk menjalankan protokol kesehatan.

"Bagi yang tidak, kami akan buat teguran," kata dia.

Protokol kesehatan yang harus dijalankan antara lain memberi jarak antar jemaah sekaligus mengurangi kapasitas jumlah jemaah yang beribadah, menyiapkan pencuci tangan dan pengukuran suhu tubuh sebelum jemaah masuk ke dalam masjid.

"Buka jendela agar siklus udara bagus, tidak menggunakan pendingin. Pakai kipas saja, tidak memasang karpet, agar jemaah membawa sajadah masing-masing," kata dia.

Sementara itu, warga Batam, Yuyun menyambut izin melaksanakan ibadah salat tarawih pada Ramadhan tahun ini.

"Alhamdulillah, kami sudah rindu sekali tarawih di masjid, karena tahun lalu tidak bisa," kata dia.

Ia juga berharap pengurus masjid memastikan penerapan protokol kesehatan agar tidak ada klaster penularan Covid-19 di masjid saat ibadah Ramadan. (mdk/bal)

Baca juga:
Muhammadiyah: 1 Ramadan Jatuh pada 13 April 2021
Cara Membayar Fidyah Puasa dengan Uang Beserta Takaran dan Keutamaannya Menurut Islam
Makna Ramadan di Tengah Covid-19 Versi Sri Mulyani
Sambut Idul Fitri, Tato Pacar Banyak Diminati Warga Pantai Gading
Doa Niat Zakat Fitrah untuk Diri Sendiri dan Anggota Keluarga Lainnya
Lodho Ikan Emas, Pilihan Menu Berbuka Puasa Khas Ponorogo

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami