Penganiaya Peserta MOS SMA Semi Militer di Palembang Divonis 7 Tahun Penjara

Penganiaya Peserta MOS SMA Semi Militer di Palembang Divonis 7 Tahun Penjara
PERISTIWA | 26 Februari 2020 20:50 Reporter : Irwanto

Merdeka.com - Majelis hakim menjatuhkan vonis tujuh tahun penjara dan denda Rp1 miliar kepada Obby Frisman Arkataku (24). Obby didakwa menganiaya peserta masa orientasi siswa (MOS) SMA Semi Militer Plus Taruna Indonesia, DBJ (14) hingga tewas. Putusan ini lebih ringan satu tahun dari tuntutan jaksa.

Hakim menilai terdakwa melanggar Pasal 80 Nomor 17 tahun 2016 tentang perlindungan anak. Terdakwa yang berstatus sebagai pembina ospek memukuli korban dengan bambu sehingga membuat korban mengalami pendarahan hingga tewas. Terdakwa diberikan waktu tujuh hari pasca-putusan untuk mengajukan banding.

"Menjatuhi terdakwa hukuman tujuh tahun penjara dan denda Rp1 miliar, atau jika tidak dibayar diganti dengan kurungan selama enam bulan penjara," ungkap Abu Hanifah, ketua majelis hakim saat membacakan putusan di Pengadilan Negeri Klas 1A Palembang, Rabu (26/2).

Putusan majelis hakim diterima ikhlas keluarga. Meski demikian, ibu korban, BR harus dibopong jaksa keluar ruang sidang karena tak kuasa mendengar putusan.

"Apapun hasilnya (putusan) kami terima saja, karena hukuman itu tak bisa mengembalikan keponakan saya lagi, dia sudah meninggal," kata paman korban, Rio Permata.

1 dari 1 halaman

Diketahui, siswa SMA Semi Militer Plus Taruna Indonesia Palembang, DBJ (14) tewas saat mengikuti mengikuti Masa Orientasi Siswa (MOS), Sabtu (14/7). Dia mengalami luka memar di kepala dan dada.

Polisi yang menerima laporan dugaan penganiayaan langsung melakukan penyelidikan. Alhasil, seorang pembina MOS, Obby Frisman Arkataku (24) ditetapkan sebagai tersangka yang diduga menjadi pelaku penganiayaan.

Selain DBJ, siswa lain, WJ juga jatuh sakit saat mengikuti MOS. Dia harus menjalani operasi karena ususnya terlilit. Kondisi kesehatannya memburuk dan harus dipindahkan ke rumah sakit lain. Setelah enam hari dirawat, WJ akhirnya mengembuskan napas terakhirnya di RS Charitas Palembang, Jumat (19/7) malam. (mdk/ray)

Baca juga:
Penganiaya Siswa SMA Semi Militer di Palembang Dituntut 8 Tahun Penjara
Siswa SMA Semi Militer Palembang Diduga Dikeroyok 5 Senior
Anaknya Tewas Saat MOS, Keluarga Gugat SMA Semi Militer Palembang Rp3 Miliar
Terdakwa Kasus Pembunuhan Peserta MOS SMA Semi Militer Didakwa Pasal Berlapis
Berkas Perkara Pembunuhan Siswa SMA Semi Militer Dinyatakan Lengkap

Banyak orang hebat di sekitar kita. Kisah mereka layak dibagikan agar jadi inspirasi bagi semua. Yuk daftarkan mereka sebagai Sosok Merdeka!

Daftarkan

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami