Ungkap Penggelapan, Polres Metro Depok Serahkan 31 Mobil ke Pemilik

Ungkap Penggelapan, Polres Metro Depok Serahkan 31 Mobil ke Pemilik
Penyerahan simbolis mobil yang digelapkan kepada korban. ©2021 Merdeka.com
NEWS | 21 September 2021 01:30 Reporter : Nur Fauziah

Merdeka.com - Polres Metro Depok telah mengungkap kasus penggelapan 40 unit mobil yang diotaki janda beranak dua, DD. Sebanyak 31 unit di antara kendaraan itu telah diserahkan kembali ke pemiliknya.

Penyerahan kendaraan itu berlangsung di Mapolres Metro Depok, Senin (20/9). Puluhan korban hadir di sana untuk menerima mobil miliknya dari Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran.

Ida, salah seorang korban mengaku sangat senang mobilnya kembali. Kendaraan itu sempat hilang setelah disewa DD selama dua bulan. Dia kebingungan mencari mobil itu, sampai akhirnya mendapat kabar bahwa DD tertangkap.

Perempuan warga Berlan, Jakarta Timur, ini mengucap terima kasih pada petugas yang berhasil menangkap DD. "Ya Alhamdulillah mobil sudah kembali ke saya. Terima kasih banyak pada polisi yang sudah mengungkap kasus ini dan mengembalikan mobil pada kami. Kami tidak bisa membalas apa pun kecuali dengan doa," kata Ida di Mapolres Depok.

Setelah mengembalikan mobil kepada korban, Fadil mengingatkan agar para korban lebih hati-hati. Jangan sampai mereka teperdaya iming-iming pelaku yang membayar lunas uang sewa, tetapi ternyata membawa kabur lalu menjualnya pada orang lain.

Fadil mengatakan, pelaku kejahatan kini menjadi modus operandi baru. Ini yang perlu diantisipasi warga. "Dengan kecanggihan teknologi CCTV dan teknologi security kendaraan yang sudah semakin maju, pelaku kemudian berpikir bagaimana mendapatkan kendaraan dengan mudah dan kemudian mendapatkan keuntungan modus operandi sewa dan terus berkembang di kota besar," jelasnya.

Kapolda menuturkan, perbuatan DD sangat merugikan korban. "Mungkin mobil ini diperlukan oleh dari hasil berdagang, mobil ini diperoleh dari tabungan setelah pensiun, mobil ini diperoleh dari pinjam di bank lalu kemudian oleh pelaku dengan mudahnya digelapkan ini harus kita lawan, harus kita sikat, harus kita berantas," tegasnya.

Penggelapan mobil ini dilakukan lima orang yang merupakan satu komplotan. Mereka diketuai DD yang merupakan janda dua anak. DD menggelapkan sekitar 40 unit mobil dalam waktu dua bulan. Modusnya dengan menyewa ke korban kemudian mobil dijual.

"Hebat ini pelakunya dia sudah tahu, pelakunya saya dengar ada perempuan. Tidak bermaksud saya untuk mendiskreditkan gender tertentu, tapi sekarang hati-hati kejahatan ini tidak mengenal jenis kelamin, siapa pun bisa jadi pelaku," sebut Fadil.

Dia mengapresiasi Satreskrim Polres yang berhasil mengungkap kasus penggelapan puluhan mobil ini. "Pengungkapan kasus ini juga merupakan arahan saya kepada seluruh jajaran, ini bagian dari upaya saya untuk terus mendengar apa yang menjadi keluhan masyarakat. Terima kasih kepada seluruh jajaran Polres Metro Depok pada siang hari ini telah berhasil mengamankan barang bukti dan kita serahkan 31 kendaraan bermotor roda empat," pungkasnya. (mdk/yan)

Baca juga:
Modus Transaksi Fiktif, Sales di Kutowinangun Gelapkan Uang Perusahaan Rp900 Juta
Jadi Tersangka, Kadinkes Kepulauan Meranti Gelapkan 3.000 Alat Tes Antigen
Kasus Pemalsuan Bilyet Deposito, 2 Pegawai BNI Makassar Kembali Jadi Tersangka
Gelapkan Mobil Rental, 2 Pemalsu Dokumen di Gianyar Ditangkap
Modus Ingin Sewa, Ibu & Anak di Depok Bawa Kabur 40 Mobil Rental
Jual 5 Ha Lahan Milik Orang Lain, Eks Kades di Klungkung Ditangkap Satgas Mafia Tanah

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami